Cerita Kece Ramadhan

Untuk blog.

    Untuk antisipasi jikalau ada tugas sekolah yang menyuruh saya untuk membuat daftar kegiatan bulan Ramadhan saya membuat artikel ini. Artikel ini adalah rangkuman kegiatan saya di bulan Ramadhan. Dulu, ketika saya masih berada di era putih merah kelas 4, dari sekolah suka diberi buku kegiatan bulan Ramadhan. Harus diisi dengan berbagai macam kegiatan yang udah disediakan di kolom-kolom dibukunya. Mari kita kupas. Dalam buku itu, ada salah satu bagian yang ada daftar 30 nomer ada keterangan shalat subuh sampe sholat isya.. kalo kita ngelaksanain sholat tinggal dichecklist sesuai sholat yang sudah dilakukan. Biasanya sih temen-temen saya banyak yang ngebohong, ngakunya sholat terus di bukunya di checklist.. padahal enggak. Dan sumpah itu temen-temen saya ya, bukan saya. Bener.


Penampakkan Bukunya.. masbro!!

    Halaman khusus kegiatan shalat ini juga suka diisi kalo inget aja. Waktu itu, saya pernah satu minggu lupa nge-checklist kolom-kolom shalat. Kadang suka lupa, mau ngisi juga mikir dulu. Tanggal segini saya sholat dzuhur gak ya? Kayaknya shalat deh. Checklist. Tanggal segitu shalat isya gak ya? Perasaan kagak shalat ya.. hhmmm.. shalat aja deh. Checklist. Jadinya ngebohong juga.. hehe.


    Ada juga halaman Mendengarkan Ceramah Agama. Kita disuruh ngerangkum kultum yang kita dengarkan habis maghrib atau shubuh di buku tersebut. 30 hari, cuy. Dulu belum booming internet di dalam lingkup pergaulan saya. Kalo ada sih tinggal cari dari internet aja kultum bebas di google. Hehe. Jadi 30 hari saya pake handphone ibu saya yang waktu itu masih jadul. Nokia 6020. Yang belum bisa masuk Memory Card, tapi bisa ngerekam suara.. itu juga maksimal 5 menit doang. Tiap mau magrib kan biasanya suka ada kultum, handphone-nya ditarodeket speaker TV. Biarin sampe maksimalnya aja. Enggak saya tungguin dan dengerin itu kultum karena saya sibuk.. sibuk nyari takjil. Entah itu nongkrong di warung yang jualan Pop Ice atau nungguin tukang cendol lewat di jalan. Baru habis taraweh, kultum yang udah direkam di hape di rangkum dan ditulis di buku kegiatan bulan Ramadhan bagian kultum.Kecerdikan saya ini membuat teman-teman saya suka nyontekkin buku kegiatan Ramadhan saya. Nasib ya.. jadi orang jenius.


Nih gambarnya.. dapet dari Google tapi liat.. wallpapernya sama... wkkwk

    Tiap tadarus juga harus ditulis lengkap. Kita mulai tadarus darimana dan selesai dimana. Nama surat, juz, ayat-nya harus ditulis. Sihir buku kegiatan Ramadhan mengeluarkan efeknya.. saya jadi rajin tadarus, biar keliatan kalau saya itu anak sholehah dan menjunjung tinggi beribadah di bulan Ramadhan. Apalagi kalo ada Jimmy, di Mushola abis tarawehan suka lomba paling banyak ngaji. Yang paling banyak malem itu dikasih nomer handphone cewek. Hehehe. Jangan tanya temen-temen saya yang nakal. Modal nulis doang, amalnya kagak. Ada yang masih kayak gitu?? Jangan ya…


    Imam-imam di setiap mushola punya fans tersendiri. Tiap habis shalat tarawih dimintain tanda tangan. Enggak sedikit bro, satu anak aja bisa minta tanda tangan sehari 6 kali. Beneran, 5 kali shalat wajib ditambah satu shalat tarawih. Kolom shalat fardhu juga harus ada tanda tangan pembimbingnya. Ribet kan?? Udah cape nge-imam-in kalo shalat taraweh. Banyak yang minta tanda tangan. Terus gak dipungut biaya lagi. Hehe. Pahala bisa datang dari mana saja, guys.


    Anehnya. Ramadhan sekarang saya enggak melihat anak-anak SD mengisi buku kegiatan bulan Ramadhan. Apa buku tersebut sudah punah dari peredaran?


    Tapi banyak yang gak berubah dari dulu. Yaitu fenomena tarawehan. Apa yang dimaksud fenomena tarawehan? Yaitu fenomena yang terjadi ketika shalat taraweh. (Yaiyalah, bego!!)


    Kamu pasti pernah merasakannya karena fenomena ini sangat down-to-earth. Awal Ramadhan.. Mushola penuh. Hari-hari selanjutnya… busung lapar musholanya karena kurang makmum. Temen saya namanya Otong. Kelas 3 SMK sekarang. Anaknya gendut. Yang kalo saya ngajak berantem-beranteman dianya langsung megang kepala saya dan langsung dipental-pentalin ke perutnya. Biar saya sesak napas katanya. Si Otong ini tarawehan di bulan Ramadhan ini cuma 2 kali. Hari pertama dia shalat full, mungkin karena semangat hari pertama dan malu banyak orang. Hari kedua, mulai bolong-bolong. Baru shalat taraweh salam pertama, udah capek.. dan duduk sampe selesai. Hari ketiga.. Otong menghilang diculik Jin Kampret.


    Di hari keempat, berhubung kalo ke Mushola saya lewat depan rumahnya. Dia lagi duduk di teras sambil kipas-kipas perut bergelambirnya yang bercahaya di malem hari pake bajunya.
    “Woy Otong tarawehan lu!!” saya teriak ngajak dia shalat taraweh.
    “Enggak dulu deh, kekenyangan..” jawab dia sambil tetep megangin perutnya.
    Besok-besoknya Otong malah sering nongkrong di perempatan sama anak-anak SMP dan SD yang jarang tarawehan. Karena Otong anaknya paling tua, kesannya kayak pengasuh gitu. Sampe-sampe Yogi suka ngejekkin Otong begini, “Cocok lu jadi baby sitter.”
    Otong cuma jawab santai, “Lo iri kan? Ayo masuk geng gue, jangan malu. Kita terbuka kok. Iya kan anak-anak?”
    Anjir… yang saya takutkan bisa jadi Otong ini phedofil, penyuka anak-anak dibawah umur. Tapi melihat kenyataannya, anak-anak dibawah umur-lah yang ngedeketin si Otong. Mungkin karena perut bergelambirnya yang bisa dijadikan spring bed yang menjadi magnet tersendiri.
    Saya sering tarawehan kok. Beneran. Sampe sekarang belum pernah absen untuk shalat taraweh. Walaupun di mushola pun masih ada gangguan yang sering menodai kekhusyukan kita beribadah. Satu spesies kampret nyempil satu. Sebut saja namanya Jibon (nama samaran), anak SMP yang mau masuk ke SMK, berwajah laki tapi kelakuannya kadang-kadang berubah seperti banci pasar Baru. Dia kalo ketemu saya suka sok-sok merangkul pundak saya, mulutnya sok-sokan menjilat-jilat telinga saya, terus bisik-bisik seksi, “TEMON!!”


    Tau si Temon? Tokoh di serial komedi Abdel dan Temon. Gara-gara gigi seri saya agak tonggos (gak apa-apalah ya kasar kan ngetawain diri sendiri) saya diejek begitu karena kurang lebih menurut dia saya itu mirip dia. Ya, udah takdir saya punya banyak nama panggilan. Padahal kan saya itu mirip Taylor Lautner.


Temon

Taylor Swift.. eh Taylor Lautner...

Biar masyarakat yang menilai.... saya mirip yang mana..

    Saya suka bales dia juga, “Dasar OLGA!!” ya mungkin menurut saya dia mirip kelakuannya sama Olga Syahputra di TV. Agak keibuan. Dan ngondek-ngondek gak jelas.
    Dan saya rasa panggilan itu cocok, karena kalo saya lagi sholat deket dia.. dia suka ganggu-ganggu saya. Dia suka nongolin mukanya yang absurd ketika saya lagi khusyuk baca Al-Fatihah. Suka senggol-senggol tangan. Dan yang paling jijik, kalo saya sujud dia enggak sujud.. telunjuknya dia usapkan dengan lembut ke belahan pantat saya yang dibalut sarung. Efeknya saya suka menggelinjang geli gimana gitu kalo lagi sujud. Dan itu rutin dia lakukan. Kalo saya diemin dia malah keenakan, kalo ditegur dia ngelawan. Dan kalo taraweh saya suka berusaha untuk mengindari dia, tapi Jibon suka nyamber kayak petir.. deketin saya lagi. Lalu gangguin saya. Geli saya nulisnya juga.. hoek.
    Pada akhirnya kesabaran saya pun mencapai batasnya, saya ngomong ke dia sambil menatap matanya dalem-dalem.. dalem banget beneran. Tangan saya dipegang di pundaknya, “Jibon… Istigfar..” kata saya.
    Dia melongo, lalu berucap, “Astagfirullahalladzim..”
    Setelah pengucapan lafal itu sepertinya dia insyaf dan kabur ke shaf belakang. Saya pun menyuruh Iqbal yang ada di belakang saya untuk maju ke tempat dimana tadi Jibon berada. “Thanks bal, lo udah mau maju…” mata saya berbinar tulus kepada Iqbal.
Jibon jarang banget gangguin saya lagi semenjak kejadian ruqyah level 1 yang saya lakukan kepadanya. Saya berhasil melepaskan diri dari penjajahan. Thanks Pak Mario. Walaupun setelah itu banyak juga yang sering ngegangguin saya shalat walaupun gak separah Jibon.Do’akan saya ikhlas menjalani ini semua. Hiks..


  Udah ya, ngomongin tarawihnya. Saya suka ngabuburit. Cara saya melakukan kegiatan untuk menunggu adzan maghrib berkumandang banyak sekali. Satu contohnya itu mencuri mangga tetangga.
  Ngabuburit itu harusnya diisi dengan kegiatan positif dan kalo bisa sih menambah duit agar dompet buat lebaran bisa rada tebel. Saya berlatih bermain bola 3 kali dalam satu minggu. Latihan dimulai setengah 5 selesai setengah 6 sore. Pas nyampe rumah Mushola deket rumah udah shalat berjamaah. Melakukan hobi untuk ngabuburit membuat sedikit terasa lebih indah.


  Lapangan bola deket banget sama jalan raya. Suka banyak yang lewat kalo sore-sore di bulan puasa. Ini membuat saya menjadi susah fokus untuk berlatih sepakbola.. apalagi kalo yang lewat itu cewek cantik.


  Pernah waktu latihan passing, saya keenakan liatin jalan. Lumayan cuci mata gratis. Lagi asyik ngebedain mana yang cabe-cabean dan mana yang bukan, saya dikasih bola lambung dan saya telat buat ngontrol bolanya. Walhasil bola melambung dan masuk ke got kecil yang ada di sebelah barat lapangan. Saya membuat kesalahan, kampretnya Coach Dedi ngelihat. “FAUZY!!! PUSH UP 10!!!”
“Matanya dipake dong kalo main bola..” Yogi berkoalisi dengan Coach Dedi.
“Coach, si Fauzy push up-nya cuma 7 udah bangun..” suara kampret itu terdengar. Ketahuan deh saya.
  “PUSH UP LAGI FAUZY!! 20!!”


  Apes.


  Laptop saya juga sangat mendukung sekali untuk ngabuburit. Lepo (nama laptop saya.. kepanjangannya Leptop Kepo) sering dipake bermain game oleh pemiliknya yang rada cabul ini. Huahaha.. dan lebih kasihannya lagi, kalo udah dibawa ke rumah Goyang, temen saya, dia suka dipake maen PES dari dzuhur sampe maghrib. Bayangin gimana capeknya si Lepo ini.Dia sudah sangat berjasa. Lepo membantu saya melewati masa-masa krisis uang karena ketika libur saya enggak dikasih sepeser pun rupiah dari Ibu. Kasian.Paling-paling kalo udah ngepel semua lantai rumah yang kurang lebih luasnya 1000 hektar.. baru dikasih serebu kadang dua rebu. Gak tentu lah. (Terdengar seperti acara Orang Pinggiran, dari jauh soundtracknya berkumandang merdu, “Lihatlah dan bukalah mata kakimu, melihatnya yang jelek dan bersahaja.”) 


  Dipa, sepupu, meminta saya untuk membuatkan logo untuk tim sepakbola kecilnya. Saya bikinin.. saya mendukung sekali kemajuan persepakbolaan Indonesia walaupun untuk tim kecil seperti tim Dipa ini. Bermodal 3 ribu, saya bikinin Dipa logo ASEM Futbol Club Junior. 2 ribu rupiah untuk membayar warnet 40 menit. Saya habiskan untuk mencari gambar garuda yang masih bersih/mentah alias gak banyak variasi-nya. Karena kalo buat sendiri pake Corel Draw pasti jelek. Hehe. Gambar garuda mentah banyak banget yang di-download. Nyampe rumah, saya suruh Dipa milih gambar garuda mana yang pengin dijadikan logo. Dengan berbekal gambar garuda mentah saya cuma menambah variasi di beberapa sektor dan hanya menghabiskan waktu 20 menit saja. Palingan.. cuma saya tambahin nama club, bintang, dan warna-nya dibagusin. Setelah jadi di-print out.. biayan print untuk logonya saya kira akan bejibun biayanya karena berwarna. Eh, cuma seceng doang. Alias seribu rupiah, coy..


“Nih bro.. lambang Asem Futbol Club Juniornya udah selesai!”
“Berapa a?” kata Dipa polos. Anak-anak kelas 3 SD lain ngerubungin gambar garuda acakadut yang saya bikin. Mereka takjub. Reaksi mereka berbeda, “Keren!!”
“Bagus banget a!!”
“Kok burungnya gini sih?”
“Bulunya kurang banyak nih?”
  Mayoritas sih pada puas. Padahal.. kalo saya tunjukkin ke temen-temen saya di SMAN 2 Kuningan yang pada pinter mungkin itu sih masih jelek ya. Maklum newbie.
Pertanyaan Dipa saya jawab aja, “Berapa aja lah.. yang penting ikhlas..” saya gak mau bilang gratis karena kehidupan saya lagi melarat. Temen Dipa, si Adit memberikan uang 10 ribu.. Saya rada enggak enak gitu. Logo garuda acakadut dibayar lumayan mahal. “Wah ini sih kebanyakan dit. Takut dimarahin Mama, entar gue disangka preman yang suka malak lagi.”
“Gapapa.. aku udah bilang Mama.. kalo Aa Fauzy sih preman yang sholehah.”
“Eerrr.. oohhh.. gitu? Ya udah makasih ya.” Rezeki nomplok. Disamping itu, saya kasihan juga sama diri saya. Saya miskin banget ya? Masih muda udah kere begini.. moga-moga aja nasib kere kayak gini gak kebawa gede.. amin.




Kerjasama antara si Mamba Hitam dengan Asem FC Junior.. hehehe

  Bersyukur juga, kegiatan ngabuburit saya menghasilkan. Walaupun gak seberapa.. tapi saya belajar, dapetin duit itu susah lho. Dan anak-anak kelas 3 SD temen sepermainan Dipa mengajarkan untuk punya kemauan, berbagi kepada orang kesusahan.. dan juga mereka mau berbagi kepada orang jelek seperti saya.
  “Ya Tuhan semoga artikel ini berkah..” Amiinn..
Dan rezeki saya tambah banyak. Mengalir deras dari berbagai sektor. Amin dong?? Amiin.

Comments

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!