Thursday, June 26, 2014

Ambil Raporku, Pak!

Untuk blog.

    Halo, sudah lama tidak bertemu dengan tulisan saya ya? Kangenkah? Hehe. Maaf ya, saya jarang nulis lagi. Soalnya, saya malah keasyikan nonton anime. Alur-alur anime berkecamuk di kepala saya ini. Malah nyandu, gitu. Jadi lupa buat nulis lagi. Tapi saya jadi sedikit-sedikit apal bahasa Jepang (baca: negara tempat tinggal Maria Ozawa). Contohnya, saya minta maaf, sumimasen. Bener kan? (bangga.)



Apakah ini rapor? (Bukan, itu RAPTOR!!)

    Waktu hari Sabtu lalu. Sekolah mengadakan acara yang sangat sakral. Pembagian Rapor. Ini acara benar-benar sakral, saking sakralnya diadain sama sekolah setiap satu semester sekali. Lalu, yang membuat ini menjadi sangat fenomenal adalah rapor harus diambil oleh orang tua. Ketika surat undangan untuk orang tua saya dapatkan, banyak pikiran-pikiran aneh di otak saya ini tentang orang tua saya. Pertama, ibu. Dia kalo lagi ngobrol sama saya tentang sekolah biasanya suka mengarah ke hal-hal yang berkaitan sama kepala sekolah saya yang baru, Pak Kasiyo. Contohnya, ketika saya ngomong bahwa besok mau ada praktek renang di sekolah.


    “Bu, besok ada praktek renang. Disuruh bawa bikini, ibu mau minjemin?”
    “Ambil aja di lemari. Eh..” pembicaraan ibu terhenti disitu, saya menatap dia ragu. Dia melanjutkan, “Kalo ketemu kepala sekolah kamu, Pak Kasiyo. Salam gitu ya dari Ibu. Dia itu guru ibu waktu Ibu sekolah.”


    Tuh kan, rempong.


    Terus, ibu juga suka mengingatkan dan memberi petuah yang aneh. 


    Nyam-nyam, seperti biasa saya suka ngobrol sama dia di meja makan. Saya lagi makan sama sayur asem. Si Ibu seperti sedang asyik menggado mentimun dicampur kerupuk.


    “Sekolah kamu gimana? Nilai kamu bagus-bagus kan?” Saya enggak suka pertanyaan ini. Ini menyinggung harkat dan martabat saya sebagai seorang murid yang nilainya emang pas-pasan.


    “Baik, bu. Bagus, kok.” Saya jawab aja sekenanya.
    “Kalo pengen nilai bagus. Ibu tau caranya..” mukanya berubah serius.
    “Belajar kan?”
    “Bukan. Deketin guru-guru kamu. Waktu ibu sekolah dulu, ibu sering terlambat. Suka dimarahin sama guru. Tapi lama-lama ibu malah disuruh ke rumahnya buat bantuin meriksa pekerjaan murid-muridnya.” Layaknya Mario Teguh, tapi dia gadungan. Sama sekali tidak memberikan solusi.


    Ibu selalu mengatakan dua hal itu. Saking seringnya, dua hal itu berubah menjadi pedoman hidup saya. Jika ditambahkan, pedoman hidup saya adalah Al-Qur’an, Al-Hadits, salam kepada kepala sekolah, dan dekati guru. Mantep.


    Saya malah ragu, takutnya kalau nanti dia ke sekolah untuk mengambil rapor, ketika semua orang tua dikumpulkan di lapangan. Dan ketika Pak Kasiyo sedang berpidato di depan mereka, ibu saya berdiri lalu lantang berteriak, “ASSALAMU’ALAIKUM!!!! SALAM KEPADA BAPAK!!!!!!!!!!!” tidak sampai disitu dia melanjutkan. “SAYA MURID BAPAK WAKTU ZAMAN BAPAK BELUM PUNYA ANAK!!” penderitaan saya berlanjut. “SAYA TITIP ANAK SAYA YANG ITEM, DEKIL, JERAWATAN, TAPI GANTENG. X IPA 2!!! FAUZY HUSNI MUBAROK!!”


    Oh tidak. Kalau benar-benar begitu, saya akan mandi kembang untuk buang sial.
    Lalu bapak saya. Dia itu suka bertingkah yang enggak-enggak dan enggak bisa nahan kebiasaannya di rumah. Waktu Bapak nemenin saya seminar motivasi di aula yang diadakan oleh salah satu bimbel.


    Acara demi acara dilalui. Saat sesi hiburan, dia berbisik manis ke telinga saya. “A, bapak keluar dulu.”
    Saya mengangguk tanda mengiyakan. Tapi setelah dia enggak balik-balik, saya bingung. Saya celingak-celinguk cariin dia. Eh dia lagi di belakang ngobrol sama OB yang ngurusin sound system. Begitu dicek, dia lagi ngerokok. Aduh si Bapak, udah tua godain OB. Insyaf dong pak, OB itu pria.


    Dia balik ke kursi yang ditinggalkan dia dan duduk sebelah saya lagi, saya masih penasaran atas kelakuan bapak saya tadi, “Pak tadi ngapain di belakang sama OB, kayak akrab gitu?”
    “Hehehe.. bapak lupa bawa korek buat nyalain rokok. Bapak minta aja ke OB itu.”
    Ya ampun, bapak. Tapi saya masih bersyukur, dia enggak ngelakuin yang aneh-aneh seperti tiba-tiba meneror seisi aula untuk meminjam korek.
    “JANGAN BERGERAK!!!!!!!!!!!! SERAHKAN KOREK API!! JIKA TIDAK, SAYA AKAN MELEDAKKAN AULA INI!!”


    Bener-bener buruk, sadis. Saya mencoba menghilangkan pikiran-pikiran negatif itu dari kepala saya. Bagaimanapun juga dia tetap orang tua saya. Saya serahkan undangan itu kepada Ibu, karena biasanya sih ibu yang suka ngambil rapor. Tapi untuk pembagian rapor kali ini ibu enggak bisa, dia harus ngebagiin rapor juga di SD.
    “Gimana dong, bu? Masa harus ema yang ngambil ke sekolah?”
    “Suruh bapak kamu, dong.”
    Oh iya, saya lupa. Saya kan punya bapak. Babeh tercinte. Saya pun langsung sms ke nomor bapak. Tapi kasihan juga, bapak harus jauh-jauh lagi ke Kuningan dari Cirebon. Naik motor sendirian, malem-malem lagi. Saya takut dia sakit, dan juga takut dia kesurupan. Sampe rumah, bukannya bawa oleh-oleh malah ngebonceng sundel bolong di motornya.



Ini rapor apa bukan? (Itu KOLOR!! Bego lo!)

    Sampai rumah, saya ngomong lagi buat minta bapak ke sekolah ngambil rapor. Dia mengamini. Ibu pun benar-benar mendukung bapak untuk maju ke medan perang. (Duile?) Dia bener-bener menyiapkan segala sesuatu-nya. Jujur, saya sedikit risih dengan tingkah ibu yang menganggap bapak seolah-olah akan nge-blank ketika sampe di sekolah.
    Si bapak bertanya, “A.. kamu kelas apa sih?”
    Bukannya saya yang jawab, Ibu yang jawab, “X IPA 2, pak. Awas entar lupa lho, catet aja biar inget besoknya.”
    Akhirnya saya yang mencatat di kertas buat bapak.
    Setelah itu, Ibu ngebawel lagi, “Eh.. tulis nama kamu juga A. Entar bapak kamu lupa lagi..”
    Akhirnya saya mencatatkan biodata saya lengkap, isinya: nama lengkap, kelas, biasanya nongkrong dimana kalo istirahat, dan game favorit. Untuk perlengkapan bapak bertempur besok.


    Saya melakukan itu semua karena besok saya males buat pergi ke sekolah. Biar bapak saja yang mengambil. Pagi-pagi sekali, bapak sudah mandi. Lalu memakai batik dan celana panjang, sabuknya dikencangkan sampe perutnya yang buncit jadi kurus.
    “Jangan malu-maluin, pak. Hehe.” Itulah pesan yang saya bisikkan kepada bapak yang siap untuk bertempur (baca: mengambil rapor anaknya).


    Di rumah, saya menanti-nanti kedatangan bapak dengan sangat galau. Sampe saya membuat status yang sangat menggemparkan dunia internet internasional, “Semoga bapak tidak pingsan melihat rapor saya.” Dan ternyata di-like oleh 30 orang dan 4 orang berkomentar. Fenomenal.


    Setengah 11 bapak datang, saya harap-harap cemas. Saya takut dia berubah jadi vampir untuk memarah-marahi anaknya yang bodoh ini. Dia menyetandarkan motornya (ini bahasa apa coba?), membuka pintu, dan…..
    “Selamat!!”
    Saya langsung beranjak dan nyamperin bapak, “Apa pak?”
    “Kamu naik kelas.”
    Alhamdulillah, saya lega. Masalahnya, sekolah di SMAN 2 Kuningan itu enggak semudah yang kamu kira. Nilai ulangan harian anjlok melulu, dapet 7 aja sujud syukur. Pas ulangan kenaikan kelas juga kurang meyakinkan, banyak soal yang nebak-nebak unyu untuk soal pilihan ganda. Pola-pola misterius adalah jurus jitu andalan. Saya juga menjadi jago mengarang bebas. Berkat soal-soal essay di ulangan kenaikan kelas.


    Dia ganti baju, dan duduk di meja makan nyamperin saya. “Kata Bu Lina..” saya tahu lanjutannya adalah, “..anak bapak goblok banget, nilai matek di remidial terus. Di kelas kerjanya cuma maen NBA2K.. wi-fian pengennya gratis.. anak bapak cupu..”


    Bapak melanjutkan dengan tatapan ‘tahan kentut mu, nak’, “Kata Bu Lina.. kamu pinter.. tapi, kamu harus lebih giat lagi belajar.. ada nilai yang turun dari semester sebelumnya. Kamu anak pinter..”
    Saya tahu dia hanya menghibur saya, “rankingnya gimana?”
    “Enggak, gurunya gak berani nyebutin ranking. Kamu masih anak bapak kok.”


    Saya menarik napas, lega, saya masih dianggap anak. Lalu, bapak pergi ke dapur. Mungkin bapak lelah. Saya pun melihat nilai-nilai di rapor saya. Rapornya cukup berat, gak seringan rapor SD. Di angkatnya juga pake kelingking, tapi rapor SMA rada berat. Mungkin ini pertanda, semakin dewasa kita semuanya akan menjadi berat. (Mencoba bijak.)


    Nilai rapor saya benar-benar saya syukuri, ada yang bagus dan ada yang anjlok. Apalagi pelajaran eksak anjlok bener dah.


    “FAUZYYYYY!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!” aduh bapak saya teriak dari dapur. Kaget banget.
    “Iya, pak?”
    “Korek mana korek?”
    Gubrak. Saya orgasme.

14 comments:

  1. Hahaha bisa naik kelas udah bagus deh, tinggal besok diperbaiki lagi.
    Awas, dibakar lho *eh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang nilai rapor anjlok semua nih, seanjlok-anjloknya..

      Delete
  2. Kolor anda pink? eh selamat naik kelas 2, masa-masa paling asyik tuh

    ReplyDelete
  3. kocak XD efek kebanyakan nonton anime apa nih? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gara-gara highschool DxD saya jadi kayak gini... Terima kasih klinik Tong Fankk..

      Delete
  4. Gue ketawa sendiri baca ini wkwkwkwkwkwk. KOLOR KOK JADI RAPOR?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketawa kok sendiri .. jomblo yak? Jadian yuk~

      Delete
  5. Hahaha jadi ngebayangin mama kamu teriak depan kepala sekolah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dibayangin entar kejadian.. serem.

      Delete
  6. gileee. kocak banget cara lo bercerita. haha. ngakak gua. gila deh keluarga lo. ikutan SUCI 5 aja deh sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke bang tunggu gue, tapi nanti SUCI 20 baru ikutan

      Delete
  7. Hahahaha keren ji... Ada ada aja, tapi emng kmu bakat jadi pelawak ya... :D :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bisa aja *pipi merah* bakat aku cuma tidur doang kok

      Delete

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.