pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Saturday, April 12, 2014

Pemilu Rumput

    Sibuk.

    Sebuah kata yang tepat untuk menggambarkan betapa sibuknya ibu saya, hanya untuk mengurusi TPS 5 di desa saya. Iya, ibu saya petugas TPS waktu pemilu hari kemarin. Dia sibuk banget. Dikit-dikit disuruh rapat, baru pulang ke rumah habis kerja ngajar di sekolah SD langsung ada yang sms buat rapat lagi. Kasihan juga sih, ngeliat ibu gitu. Apalagi pas waktu malem penghitungan suara, huh.. beliau di TPS sibuk ngitung dan merekapitulasi hasil dari pemilu di TPS 05 Desa Ciomas sampe tengah malem. Jam 1 baru pulang.
    Itulah pemilu.
    Soal pemilu saya enggak banyak tahu menahu, karena saya enggak terlalu antusias dan kepo buat event yang satu ini. Tapi bukannya enggak tau apa-apa, saya tau kok soal pemilu. Pemilu itu singkatan dari pemilihan umum, bener kan? Pemilu itu coblos partai dan nama caleg. Masih bener kah? Saya juga sempet kok maen ke TPS yang deket rumah saya, iseng aja.. sekaligus modus, siapa tau ada yang ngasih uang. STOP POLITIK UANG! HIDUP POLITIK PACAR. Di TPS saya liat calon-calon legislatif yang mencari kursi buat didudukin, lagi liat-liat-liat. Eh.... ternyata eh ternyata, ada nama saya terpampang jelas di kertas yang dipajang di TPS. Ini liat buktinya.
Fauzy Husni Mubarok, Author si Mamba Hitam jadi caleg

        Hebat kan? Saya belum dapet hak pilih aja udah bisa nyaleg. Hehe.

    Pemilu kali ini juga ada fenomena yang booming dikalangan anak muda Indonesia. Yaitu selfie di TPS. Iya selfie, memoto diri sendiri memakai kamera 360. Apalagi buat kalangan anak muda yang baru pertama kali nyoblos, pemilih pemula gitu, menjadikan moment ini menjadi patut untuk diabadikan. Menurut survei saya yang dilakukan dengan menjelajah timeline Twitter, cara selfie di TPS yang paling banyak digunakan adalah Pamer Tinta. Buat yang belum pernah nyoba bisa dicoba di Pemilu Presiden Juli nanti, caranya gini (1) celupkan salah satu jari tangan anda ke tinta yang disediakan petugas TPS, jangan semua jari nanti anda dimarahin. (2) acungkan jari anda yang telah dicelupkan di depan kamera. (3) jangan lupa ajak teman-teman atau petugas TPS bila diperlukan. (3) pasang ekspresi seunyu mungkin. (4) jepret deh pake kamera 360 atau kamera lain yang bisa digunakan. (5) edit bila muka anda pas-pasan. (6) upload di socmed yang anda punya. (7) agar lebih bermanfaat, lombakan. Selamat ber-selfie di TPS!

    Hari pemilu tanggal 9 April 2014 saya isi dengan berkegiatan di Lapangan Jagabaya Desa Ciomas. Disuruh mencukur rumput disana yang udah pada tinggi. Pagi-pagi hari libur disuruh bangun pagi dan berangkat pagi. Semangat dong! Biar rumput di Lapangan Jagabaya Desa Ciomas ini rata dan kalo maen bolanya super nikmat. Sebelum ke Lapangan saya ke rumah Ema atau Nenek saya dulu, pinjem sabit buat nyukur rumput dan ngegorok leher mantan kalo ketemu. Buset sadis amat.

    Ema lagi diem di ranjang bambu di dapur sambil masak nasi. Saya pinjem sabit dan langsung dikasih. Habis itu saya pulang dan dikasih manggis. Saya bilang makasih dan inget pemilu gak sengaja keceletot ngomong begini, “Mak. Ayeuna teh kapan pemilu? Ek milih saha mak?” saya menanyakan mau milih siapa pake bahasa sunda.
    “Saha bae atuh, ema mah padu nyoblos bae lah.” Ema ngejawab bahwa dia mau asal nyoblos aja.
    “Jeh si ema mah! Kudu bener atuh mak. Inget ma, nu dicoblos gambar partaina sareng ngaran calegna.” Saya meluruskan, sambil mengacungkan jempol dan tersenyum kambing.
    Si ema cuma diem sambil menambahkan kayu ke kompor semen tradisionalnya. Fyi, si ema ini kalo masak maunya di kompor semen mulu atau yang kalo orang sunda sebut ‘hawu’, dia enggak mau pake kompor gas karena takut meledak.

    Dengan berbekal sabit dan hati. Rumput lapangan dicukur habis oleh anak-anak SSB Tunas Junior dan anak-anak kecil yang tinggal deket lapangan yang siap membantu. Ternyata menyabit rumput itu tidak mudah, perlu menggunakan kepalan tangan yang kuat untuk mengibaskan sabit dan memotong rumputnya. Menyabit rumput juga membuat pegel pinggang dan telapak tangan saya jadi merah. Baru 1 jam kerja, anak-anak SSB Tunas Junior udah kelepek-kelepek di lapangan kaya ikan kehabisan air, mangap-mangap mujaer.

    Kami pun istirahat dulu, minum karena udah disediain satu galon air. Ada yang maen hape dan facebookan dulu. Ada juga yang pamer sabit, nunjukkin sabit siapa yang paling tajam.
    “Nih sabit gue yang paling tajem, liat nih” mengibaskan sabit satu tangkai rumput pun tercabik.
    “Yah cemen lu. Sabit gue jelas paling keren liat mengkilap.. itu tandanya tajem!!” dan mengibaskan sabitnya. Beuhh, beberapa rumput dilibas oleh sabit itu.
    Untung aja enggak pake kepala orang buat pamerin sabit doang.
    “Eh liat sabit si itu, jelek terus kecil lagi. hahaha!!”
    “Iya sabit saya jelek kok. Sabit saya emang gak berguna, dan hanya sebutir sabit di toko sabit MAKMUR INDAH.” Lalu mengibaskan sabit ke tanah, dan siapa sangka sabitnya berhasil menghabiskan seluruh rumput yang ada di Lapangan Jagabaya Desa Ciomas.
    Dan pekerjaan pun selesai karena kesaktian sabit yang jelek. Pesan saya beli sabit di Toko MAKMUR INDAH.

    Ini cerita saya di hari yang katanya “pesta demokrasi” itu. Hari dimana dipilih perwakilan dari rakyat. Jangan terlalu dipikirin lah ya, dan jangan terlalu serius. Kayak saya, orang lain sibuk ngurusin pemilu.. eh saya malah nyukurin rumput di lapangan. Maklum anak muda imut yang pandai dalam urusan cukur menyukur.


    Spesial Pemilu saya rekomendasikan untuk menonton video dari skinnyIndonesian24 yang “TIPE-TIPE PEMILIH PEMILU INDONESIA” bisa klik ini . Ada quote dari Andovi Da Lopez yang menurut saya emang bener. Quotenya gini:
    Rakyat Indonesia gak butuh pemimpin. Tapi butuh duit.
    Ya.... Indonesia sukses buat kedepannya.................... saya harap.

Pemilu Rumput



0 komentar:

Post a Comment

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email