pauji's blog

menuju kekerenan yang haqiqi

Wednesday, April 23, 2014

Lebah Penyusup

    Haduh capek.. capek.. abis maen bola emang capek cuy, huuh. Habis capek gitu biasanya saya langsung mandi, soalnya kalau enggak cepet-cepet mandi nantinya malah males dan akhirnya enggak mandi deh.

    Habis mandi nih, kan waktu itu hari jum’at tanggal 17 April 2014, langsung masuk ke kamer. Eh, pas masuk ada suara “kresek.. kresek..” saya kaget sedikit, karena pasti kalo suara gitu saya nyangkanya pasti ada lebah, saya takut lebah soalnya trauma.
Lebah Jahat :(

    Saya cari-cari itu sumber suara kresek-kresek, saya liat ke jendela enggak ada. Ah biarin aja sih saya lanjutin deh cari baju di lemari, saya belum dibaju masih dibalut handuk warna ungu kebiruan. Pilih-pilih baju aja dulu buat dipake, pilih baju saya kudek-kudek itu lemari sampe ke dasar lemari. Saya nyari-nyari baju yang jarang saya pake, kasian soalnya jarang dipake hehe. Lagi kudek-kudek lemari dengan nikmatnya, eh kedenger lagi bunyi “kresek.. kresek.” Lagi. Goblok tuh bunyi buat saya takut sumpah.

    “Kresek.. kresek..” dimana bunyinya? Dimana bunyinya? Tangkap dia! Tangkap!

    Telinga saya mengisyaratkan bahwa bunyinya ada di atas. Saya pun mendongak dan melihat ke atas. Bener, ada lebah! Anjrot!! Saya panik! Trauma men, saya takut disengat. Kalo ada lebah saya suka enggak enak beraktivitas di kamer, suka parno-paranoid gimana gitu. Geli juga. Akhirnya kepepet-kepepet amat sih saya sholat ashar di kamer ditemani lebah yang menggerayangi lampu, berharap lebah itu enggak nyamperin saya di pojokkan. Saya sholat sedikit tergesa-gesa, soalnya takut lebah itu berbalik dan menggerayangi saya yang tak berdosa ini. Ampun jangan sengat aku lebah!!

    Setelah sholat ashar dan tentunya pake baju saya keluar kamar. Takut dia membuntuti saya, saya lari-lari kecil sambil lempar jumroh dan pergi naik haji. Pengen banget saya minta tolong ke Ibu, buat ngusir itu lebah jahat yang berani-berani menerobos keamanan kamar saya yang dijaga ketat oleh dua anak tuyul. Masalahnya kemana itu 2 anak tuyul? Ngejagain kamer saya dari lebah jahat aja enggak bisa. Heuh, ibu juga malah lagi sibuk di dapur sama Bi Erun lagi masak buat makan sore. Ya udah, sambil nunggu itu si Lebah jahat barangkali udah kabur keluar saya mau mainin si Lepo aja dulu, Leptop Kepo kepunyaan saya. Lepo dimana kau? Aah, kampreto maximus! Si Lepo ada di kamer, anjrit titit saya meradang.

    Saya pun memberanikan diri untuk mengambil Lepo dari kamar, sekaligus menyelamatkan dia dari Lebah Jahat yang suka menggerayangi lampu kamer. Hiii. Lepo I’m coming for you. Okey!

    Saya pun melangkah ke kamar dengan menggunakan kaki. Lalu membuka pintu kamer yang terbuat dari kayu yang ada hiasan selamat Idul Fitri-nya tentunya make tangan saya, yang kanan.

    “Krieettttttttttt..” pintu terbuka. Cahaya lampu kamer saya terlihat terang sekali, karena memakai lampu philip tornado, hehe. Oh iya, kok saya enggak ngedenger suara kresek-kresek lagi ya? Dimana di lebah itu.

    Saya langsung mengambil Lepo dari meja belajar dan segera cabut. Eh, saya enggak sengaja ngeliat ke arah lampu. Eh, si Lebah jahat yang berani-berani nerobos kamar saya lagi nagkring di atas kamer saya. Dia kejebak jaring laba-laba, hahaha. Kasian deh loe!! Makanya loe jangan suka nerobos kamer orang, hah lihat itu akibatnya kejebak jaring laba-laba. Naas sekali nasib si Lebah Jahat itu.

    Terlihat si Laba-Laba penjebak mulai menggerayangi si Lebah jahat yang apes, haha. Di elus-elus di Lebah pake kakinya, kelihatan dalem hati si Laba-laba dia ketawa ngakak. Dia berhasil menjebak mangsa. Tapi kelihatannya si Lebah masih beruntung deh, soalnya Laba-labanya lebih kecil dari si Lebah jahat. Saya sih bersyukur aja, dan berterima kasih sama jaringnya. Terima kasih jaring Laba-laba.

    Akhirnya saya pun beraktivitas lagi dengan sesuka hati tanpa takut digerayangi oleh si Lebah jahat itu. Saya bisa duduk sambil maen PES. Saya bisa tiduran. Dan Saya juga bisa nungging di kasur karena enggak takut lagi pantat saya disengat oleh lebah itu.

    Hah, point pentingnya adalah kenapa bisa ada jaring laba-laba di kamar saya. Udah kaya hutan belantara kamar saya, udah jadi ekosistem Fauna yang menjanjikan. Anjrit saya harus segera membersihkan kamar saya nih. Kalo kayak gini terus, mungkin lama-lama kecoak-kecoak pada dateng. Hiii. Lebih parah dari lebah. Atau juga bisa-bisa Harimau Sumatra sama Badak Afrika silaturahmi ke kamar saya....

    “Kresek.. kresek..”

    “Bunyi apa tuh?”

    Woaaaaa!! Lebah Jahatnya lepas dari jaring si Laba-laba! Mayday! Mayday!!! Siaga Satu!!! Gunung Kembar mau meletus!! Woaa!! Saya harus akhiri tulisan ini. Saya mau kabur dari kamar!! Dadah!!!! WOAAA!!! Kabur!!!

0 komentar:

Post a Comment

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email