Tuesday, April 29, 2014

Kencan Asyik Bareng Irvina Lioni


    Saya enggak tahu apakah ini akhir dunia atau akhir akhirat. Kayaknya, saya jatuh cinta. Iya, jatuh cinta. Saya merasakan cinta, rasa ingin memiliki seseorang yang berbeda jenis kelamin dengan kita. Begitulah yang saya tahu tentang cinta, emang norak tapi enggak bisa ditolak adanya. Saya rasa saya jatuh cinta dan pengin macarin nih orang. Siapakah orang ketiban sial karena memikat hati si Mamba Hitam yang Jelek dan Bersahaja ini? Ya, wanita itu ialah Irvina Lioni, seorang gadis berkerudung di foto profil twitternya, seleblogger, cantik, manis dan menawan. Pokoknya saya suka, apalagi sama tulisan dan blognya, kancut-beringas.blogspot.com, suka banget. Karena saya emang suka pake kancut, tiap hari ganti 2 kali, siang sama sore.

    Oke fine, saya harus tanggung jawab atas kejatuhcintaan saya terhadap Irvina Lioni. Mau enggak mau saya harus menyalakan sifat KEPO di dalam diri saya untuk pendekatan sama Kavin. Kalian harus tahu bahwa saya sering menyebut Irvina Lioni dengan nama Kavin. memang nama panggilan Kavin dekat dengan kabin, kabin pesawat. Dengan panggilan ini saya berharap nantinya saya bisa naik pesawat bareng Kavin. Huehehe.

    Kak Irvina Lioni telah meracuni pikiran saya. Tiap hari saya mikirin Kavin mulu. Di kelas waktu pelajaran Bahasa Indonesia, saya malah bikin puisi tentang Kavin, saya simpen di binder legendaris saya yang udah ada sejak zaman kelas 2 SD. Waktu pelajaran TIK, saya malah nyolong-nyolong wi-fi internet di kelas buat internetan di Laptop terus malah buka baca-baca artikel blog-nya Kavin, kancut beringas. Terus, pas pelajaran biologi materinya tentang reproduksi, saya enggak mau mikirin Kavin, saya takut salah tujuan.

    Tiap mau tidur saya baca dulu artikel blognya Kavin. Dari blognya saya jadi tahu akun facebook dan Twitter-nya Kavin. Seneng banget rasanya, sifat kepo saya sedikit membuahkan hasil. Saya ajak pertemanan dan follow twitternya @IrvinaLioni. Enggak nyangka, cuma butuh beberapa jam Kavin udah accept friend request facebook. Saya jadi enggak ragu lagi buat pengin macarin dia. Setelah follow twitter dan permintaan pertemanan di Facebook disetujui sama Kavin,  saya jadi semakin gampang buat tahu aktivitas dan suasana hati Kavin lewat status dan tweet-nya Kavin. Lewat kedua social media itulah, saya merasa dekat dengan Kavin. Lewat kata-katanya yang Kavin rangkai di socmednya, saya merasa semakin akrab dan hati kita seolah-olah bertemu.

    Saya semakin larut dan larut dalam pendekatan ini. Saya rajin comment-in setiap statusnya di Facebook, walaupun enggak dibales karena mungkin saya sosok yang enggak dikenal sama Kavin. Saya mencoba mencuri perhatiannya dengan bales dengan mention setiap tweet-nya. “Saya harus lebih dekat lagi, ini gak boleh disia-siain.” Sambil mengepalkan tangan dan hormat pada bendera. Diri ini pun memberanikan diri untuk meminta follback dengan mention yang saya layangkan ke @IrvinaLioni. Karena pesan di facebook saya rasa percuma, kayaknya Kavin jarang buka facebook lagi deh. Sedih. Berkat keberanian saya itulah pada malem hari Kavin membalas mention ‘minta follbek’ saya. Dia membalas “Done ya, gue folbek karena loe sering mentionin gue tiap hari. Hehe.” Ternyata usaha mention-mention saya berbalas air susu, Kavin memang keren, dan saya semakin jatuh cinta ke Kavin.

    Kalau dulu saya udah rajin ngecek twitter tiap hari, sekarang malah tambah rajin lagi. Sampe-sampe saya mangaktifkan layanan notifikasi twitter via SMS untuk update terus tweet terkini Kavin, enggak mau telat walau sedetikpun. Twitter emang lebih nikmat kalo dipake buat beginian. Kadang saya suka terpengaruh juga sama tweet-tweet Kavin. Mood saya suka berubah tergantung tweet Kavin. Kalo tweet Kavin berisikan seneng kayak ‘hari ini seneng banget habis nonton JalananMovie :)’ pokoknya yang pake smiley orang lagi senyum saya jadi ikutan senyum-senyum sendiri. Terus kalo tweet Kavin sedih, saya jadi suka galau juga ikut-ikutan Kavin. Sampe nangis-nangis segala, padahal Kavin yang ngerasainnya juga nggak nangis. Guling-guling di kasur sambil peluk guling.

    “Tingnong” handphone saya bunyi. Saya yang lagi diem di kasur sambil dengerin lagu tereranjat setelah membuka sms dari 89887, itu layanan notifikasi Twitter via SMS. Isinya gini, “@IrvinaLioni: Gue trauma sama orang yang jerawatan, kayak pesimistis gitu.” Seketika saya pun galau setengah abad, dan malah langsung lari-lari ke cermin. Saya nyadar saya jerawatan, makanya saya ngecek lagi dicermin seolah-olah berharap agar jerawat ini hilang. Tapi cermin memperlihatkan wajah saya yang jerawatan ini. Nista sekali. Saya jadi patah semangat, sekaligus menyesal, saya suka mencabut paksa jerawat saya dengan jari saya yang nakal, makanya jadi tambah banyak jerawatnya. Saya pun bersandar di dinding dan menatap lampu, “Hufft.. Kavin masih mau enggak ya sama aku?”

    Momen-momen galau ini sungguh menyiksa saya, saya jadi enggak nafsu makan gara-gara cuma satu tweet itu. Apalagi saya orang yang terkesan lebay dengan memandang sebuah sesuatu yang kecil seolah-olah besar, sebesar cinta saya ke Kavin. Akhirnya saya sadar, setelah bertahanuts selama 40 hari di Gua Hiro. Bahwa masih ada harapan di kata-kata terakhir tweetnya Kavin, yaitu ‘kayak pesimistis gitu.’ Nah, dari situ saya pun harus optimis. Gak boleh uring-uringan kayak gini. Kavin emang terkesan cewek yang pemilih kalo cari pacar, tapi bukan berarti dia enggak mau nerima saya apa adanya. Akhirnya saya pun semangat dan tersenyum kembali.

    Setelah saya semangat, saya enggak mau semangat saya disia-siain begitu aja. Saya mau semangat saya ini membuahkan hasil nanti keburu hilang.

    Akhirnya saya pun mengetik sebuah kata-kata di handphone,

    “Kalau bukan rembulan yang jerawatan, siapa lagi yang menerangi malam yang gelap gulita ini. Kavin masih trauma sama orang jerawatan?”

    Saya mengirimkannya sambil deg-degan. Sebuah pesan langsung di Twitter yang saya layangkan dengan penuh pertimbangan.

    “Yoi. :(” Kavin membalas, saya pun berusaha tabah dan harus menerima kenyataan. Daripada saya memikirkan Kavin terus mending saya tidur. Mengalirkan pikiran ke alam mimpi. Mata pun mulai terpejam. Malam minggu itu sepertinya menjadi malam yang sangat singkat untuk saya.

    Hape bunyi, ternyata Kavin ngirim DM ternyata, “Mo tau kenape?” dengan logat betawi khas Kavin. Saya pun sumringah sedikit, penasaran ingin mengetahui cerita Kavin. Saya pun akhirnya berbalas pesan langsung atau yang lebih dikenal dengan singkatan DM (Direct Message) sama Kavin. Cieee DM-DM-an nieee!! Dari hasil DM-an semalam suntuk akhirnya saya mengetahui bahwa Kavin trauma sama orang jerawatan. Dia pernah pacaran, udah mau tunangan tapi enggak jadi, soalnya dia pesimistis gitu. Pacarnya ini mikirnya kepanjangan, dia takut kalo aktivitas Kavin ngeblog malah ngeganggu perihal ngurusin anak, dia juga suudzon kalo Kavin nanti kagak bisa ngurus anak. Walah segitunya ya? Gile tuh orang nganggep Kavin kayak gitu. Katanya sih orangnya ganteng. Saya bersyukur saya enggak ganteng. Dan terakhirnya saya berhasil mendapat nomer hape Kavin, dan DM diakhiri dengan, “TFT, Thanks For Tonight ye.” Udah pake bahasa inggris tetep aja maksa pake betawi. Dasar Kavin. Saya seneng banget.

    Dari mention turun ke DM, dari DM turun ke SMS. Dari SMS nyantol ke hati. Dari tiap hari kepoin Kavin lewat sms. Ngirim ucapan selamat pagi dan malem tiap hari. Ngirimin kata-kata puitis dann ngirim sms horror yang minta disebarin ke Kavin, akhirnya saya berhasil ngajak Kavin kencan. Saya mengajukan tanggal 14 Mei 2014. Kavin mengiyakan, “Gue tunggu loh.” Saya merasa itu sebuah kode untuk memberikan kencan yang berkesan dan penuh kejutan buat Kavin.

    Tanggal 14 Mei 2014, masih lama dan saya rasa itu tanggal yang tepat untuk menyatakan cinta ke ke Kavin. Itu adalah tanggal kelahiran Ibu saya juga, beliau berulang tahun ke 45. Sudah tua ya dia? Ngomong-ngomong itu juga tanggal cantik. 14-5-14. Saya pun mempersiapkan semuanya, dari mulai baca tutorial kencan pertama, baca novel-novel percintaan, sampe berlatih bahasa betawi sama Uwa Saya yang dari Jakarta. “Gue udah enggak sabar nih coy!” 14 Mei 2014 saya datang.

    Dengan berbekal segala yang sudah sayaa persiapkan sebelumnya, saya datang ke jakarta untuk kencan bareng Irvina Lioni. Hal yang sudah saya idam-idamkan dari dulu. Ke mana kita akan berkencan. Saya menjanjikan untuk berkencan di atap POM Bensin atau SPBU. Alasannya simpel soalnya kalo kencan di atap POM Bensin ada banyak keuntungan yang bisa saya peroleh. Yang pertama dia enggak bisa nyalain hape, jadi perhatian Kavin enggak teralihkan, dia hanya memperhatikan saya. Jadi kalo dia, sekali-kali mau nyalain hape tingga saya ancem aja dia, “Jangan Kavin, nanti meledak, aku enggak mau kita kencan berakhir jadi mateng.” Yang kedua, itu romantis. Kita bisa ngelihat bintang disana. Asyik. Lumayan pinter namun absurd. Hehehe.

    Kami duduk berdua di atap pom bensin. Ditatapi para bintang yang bertaburan malam itu. Saya mengeluarkan 2 bungkus es krim yang saya beli tadi sebelum kencan. Kami pun memakan berdua es krim itu. Kavin sangat cantik sekali memakai hijab dan dipandang dari jarak sedekat ini.

    Saya rasa ini waktu yang tepat, iya waktu yang tepat, “Kavin ini tanggal yang bagus ya? 14-05-14.” Sedikit basa-basi, namun saya rasa itu mengena di hati Kavin.

    “Iya.”

    “N-E-N..” saya melanjutkan. “Never End.. Never.”

    “Hhhm.. iya juga ya?” Kavin malah menarik napas.

    Saya berharap Kavin menikmati kencan ini. walaupun sederhana tapi saya kepengin Kavin bahagia dengan kesederhanaan bukan dengan kemewahan.

    Setelah kencan malam itu, kelanjutan cerita hanya Tuhanlah yang tahu.







#Cerita ini hanya fiktif belaka, tidak berdasarkan kejadian nyata. Jadi please jangan cemburu ya? hehe
  

Wednesday, April 23, 2014

Lebah Penyusup

    Haduh capek.. capek.. abis maen bola emang capek cuy, huuh. Habis capek gitu biasanya saya langsung mandi, soalnya kalau enggak cepet-cepet mandi nantinya malah males dan akhirnya enggak mandi deh.

    Habis mandi nih, kan waktu itu hari jum’at tanggal 17 April 2014, langsung masuk ke kamer. Eh, pas masuk ada suara “kresek.. kresek..” saya kaget sedikit, karena pasti kalo suara gitu saya nyangkanya pasti ada lebah, saya takut lebah soalnya trauma.
Lebah Jahat :(

    Saya cari-cari itu sumber suara kresek-kresek, saya liat ke jendela enggak ada. Ah biarin aja sih saya lanjutin deh cari baju di lemari, saya belum dibaju masih dibalut handuk warna ungu kebiruan. Pilih-pilih baju aja dulu buat dipake, pilih baju saya kudek-kudek itu lemari sampe ke dasar lemari. Saya nyari-nyari baju yang jarang saya pake, kasian soalnya jarang dipake hehe. Lagi kudek-kudek lemari dengan nikmatnya, eh kedenger lagi bunyi “kresek.. kresek.” Lagi. Goblok tuh bunyi buat saya takut sumpah.

    “Kresek.. kresek..” dimana bunyinya? Dimana bunyinya? Tangkap dia! Tangkap!

    Telinga saya mengisyaratkan bahwa bunyinya ada di atas. Saya pun mendongak dan melihat ke atas. Bener, ada lebah! Anjrot!! Saya panik! Trauma men, saya takut disengat. Kalo ada lebah saya suka enggak enak beraktivitas di kamer, suka parno-paranoid gimana gitu. Geli juga. Akhirnya kepepet-kepepet amat sih saya sholat ashar di kamer ditemani lebah yang menggerayangi lampu, berharap lebah itu enggak nyamperin saya di pojokkan. Saya sholat sedikit tergesa-gesa, soalnya takut lebah itu berbalik dan menggerayangi saya yang tak berdosa ini. Ampun jangan sengat aku lebah!!

    Setelah sholat ashar dan tentunya pake baju saya keluar kamar. Takut dia membuntuti saya, saya lari-lari kecil sambil lempar jumroh dan pergi naik haji. Pengen banget saya minta tolong ke Ibu, buat ngusir itu lebah jahat yang berani-berani menerobos keamanan kamar saya yang dijaga ketat oleh dua anak tuyul. Masalahnya kemana itu 2 anak tuyul? Ngejagain kamer saya dari lebah jahat aja enggak bisa. Heuh, ibu juga malah lagi sibuk di dapur sama Bi Erun lagi masak buat makan sore. Ya udah, sambil nunggu itu si Lebah jahat barangkali udah kabur keluar saya mau mainin si Lepo aja dulu, Leptop Kepo kepunyaan saya. Lepo dimana kau? Aah, kampreto maximus! Si Lepo ada di kamer, anjrit titit saya meradang.

    Saya pun memberanikan diri untuk mengambil Lepo dari kamar, sekaligus menyelamatkan dia dari Lebah Jahat yang suka menggerayangi lampu kamer. Hiii. Lepo I’m coming for you. Okey!

    Saya pun melangkah ke kamar dengan menggunakan kaki. Lalu membuka pintu kamer yang terbuat dari kayu yang ada hiasan selamat Idul Fitri-nya tentunya make tangan saya, yang kanan.

    “Krieettttttttttt..” pintu terbuka. Cahaya lampu kamer saya terlihat terang sekali, karena memakai lampu philip tornado, hehe. Oh iya, kok saya enggak ngedenger suara kresek-kresek lagi ya? Dimana di lebah itu.

    Saya langsung mengambil Lepo dari meja belajar dan segera cabut. Eh, saya enggak sengaja ngeliat ke arah lampu. Eh, si Lebah jahat yang berani-berani nerobos kamar saya lagi nagkring di atas kamer saya. Dia kejebak jaring laba-laba, hahaha. Kasian deh loe!! Makanya loe jangan suka nerobos kamer orang, hah lihat itu akibatnya kejebak jaring laba-laba. Naas sekali nasib si Lebah Jahat itu.

    Terlihat si Laba-Laba penjebak mulai menggerayangi si Lebah jahat yang apes, haha. Di elus-elus di Lebah pake kakinya, kelihatan dalem hati si Laba-laba dia ketawa ngakak. Dia berhasil menjebak mangsa. Tapi kelihatannya si Lebah masih beruntung deh, soalnya Laba-labanya lebih kecil dari si Lebah jahat. Saya sih bersyukur aja, dan berterima kasih sama jaringnya. Terima kasih jaring Laba-laba.

    Akhirnya saya pun beraktivitas lagi dengan sesuka hati tanpa takut digerayangi oleh si Lebah jahat itu. Saya bisa duduk sambil maen PES. Saya bisa tiduran. Dan Saya juga bisa nungging di kasur karena enggak takut lagi pantat saya disengat oleh lebah itu.

    Hah, point pentingnya adalah kenapa bisa ada jaring laba-laba di kamar saya. Udah kaya hutan belantara kamar saya, udah jadi ekosistem Fauna yang menjanjikan. Anjrit saya harus segera membersihkan kamar saya nih. Kalo kayak gini terus, mungkin lama-lama kecoak-kecoak pada dateng. Hiii. Lebih parah dari lebah. Atau juga bisa-bisa Harimau Sumatra sama Badak Afrika silaturahmi ke kamar saya....

    “Kresek.. kresek..”

    “Bunyi apa tuh?”

    Woaaaaa!! Lebah Jahatnya lepas dari jaring si Laba-laba! Mayday! Mayday!!! Siaga Satu!!! Gunung Kembar mau meletus!! Woaa!! Saya harus akhiri tulisan ini. Saya mau kabur dari kamar!! Dadah!!!! WOAAA!!! Kabur!!!

Monday, April 21, 2014

Metana, Mengancam Atmosfer.

    To the point saja ya. Kali ini saya akan membicarakan gas metana. Hhhmm, pembaca setia saya pasti sudah pada kenal kan dengan gas yang satu ini, karena gas ini selalu keluar dikala kalian buang gas sembarangan alias kentut. Walaupun komposisi Metana di kentut kita sedikit, eitts.. tapi metana bukan penyebab bau kentut kamu yang busuk ya.


Kenapa saya ingin membahas gas metana?

    Ceritanya singkat, Rabu Siang 16 April 2014, saya lagi makan siang sama tempe oreg depan televisi. Saya nonton laptop si Unyil ngebahas tentang energi alternatif untuk membangkitkan listrik. Salah satunya dari buah busuk, dan kenapa buah busuk dapat membangkitkan listrik, ya, kuncinya cuma satu si gas metana ini. Yang dihasilkan dari proses anaerob buah-buahan yang membusuk ini. Enggak taunya pikiran saya malah melayang-layang, saya keinget waktu di kelas. Waktu Bu Anj* ni (sensor karena saya enggak minta ijin dulu), mahasiswa yang lagi praktek di sekolah saya, ngasih selembar artikel beserta pertanyaan yang harus dijawab. Artikelnya membahas kentut sapi yang membahayakan lapisan ozon Bumi karena mengandung gas metana. Ngeri juga ya..

Prolog..

C-nya satu H-nya 4

    Gas Metana atau sering disebut Metana saja (Yaiyalah kampret!). Metana merupakan hidrokarbon paling sederhana berbentuk gas dan punya rumus kimia CH4. Si Metana ini aslinya enggak bau, tapi dalam keperluan industri untuk mendeteksi kebocoran makanya dikasih bau belerang (sulfur) yang baunya sama dengan kentut kita kalau ditambahin hidrogen sulfida. Rumus bau kentut itu 2 hidrogen sulfida sama sulfur/belerang. Yang saya tau sih gitu. Mau enggak mau si Metana harus berteman sama sulfur dan dituduh bau sama orang banyak.. kasian deh loe!!

Metana mengelilingimu..

    Selain oksigen dan karbondioksida yang anak SD juga tau bahwa kedua gas ini ada dimana-mana dan berperan untuk bernapas jangan lupain Metana. Metana ini terkandung juga dalam kentut kalian-kalian semua. Masih enggak percaya, tangkap kentut kamu dan bungkus dalam kantung plastik, ikat rapat-rapat dan buka kantung plastiknya di dekat hidung kamu. Maka kamu akan mengalami gangguan indra penciuman karena hidung kamu rusak oleh kentut sendiri. Hehe, peace malah ngelantur gak beres. Untuk info, manusia menyumbang 0,12 kg/tahun ke atmosfer.

    Metana juga ada di kentut hewan pemamah biak, seperti: sapi, kambing, babi, dan domba. Si Metana ini juga ada di rayap. Semua itu dihasilkan oleh proses metanogenesis. Metanogenesis merupakan salah satu bentuk respirasi anaerob yang digunakan oleh organisme yang menempati tempat pembuangan akhir, hewan pemamah biak, dan rayap. Reaksinya begini:

    CO2 + 8 H+ + 8 e menjadi CH4 + 2 H2 O

    Dan dari proses metanogenesis inilah yang paling banyak menghasilkan gas metana di alam.
    Penanaman padi juga menghasilkan metana yang enggak sedikit dalam masa pertumbuhannya.

Manfaat Metana banyak juga lho..

    Metana sebagai komponen utama gas alam, jadi dapat dimanfaatkan untuk bahan bakar. Dengan menggunakan metana bisa nyalain kompor gas yang tentunya sudah diedit.

    Metana juga bisa membangkitkan listrik. Dari acara laptop si Unyil dengan cara memanfaatkan buah busuk dan didiamkan dengan dalam ruangan tanpa oksigen sehingga gas metana keluar dari proses metanogenesis ini. Selanjutnya gas metana dialirkan melalui pipa untuk menggerakan generator yang membangkitkan listrik deh.

    Metana dalam bentuk terkompresi juga dapat dipakai sebagai bahan bakar kendaraan, dan terbukti lebih ramah lingkungan dibandingkan bahan bakar bensin dan diesel.

Bahaya Metana....


    Bahaya Metana cuma satu, tapi sangat menyakitkan. Yaitu Metana itu salah satu gas rumah kaca. Yang dapat merusak atmosfer bumi. Kebayang kan? Sudah banyak artikel dan berita yang menjelaskan efek rumah kaca yang menyebabkan peningkatan iklim dan suhu bumi yang dapat mencairkan es di kutub selatan. Dikabarkan gas Metana menyumbang 20% efek rumah kaca secara global.

    Konsentrasi Metana sebenernya sih sudah dapat dikendalikan dengan alami, namun banyak kegiatan manusia yang banyak menghasilkan gas metana secara berlebihan menjadikan populasi Metana di atmosfer sudah mencapai batas kewajaran. Kalian perlu kaget bahwa bahaya emisi Metana di atmosfer 23 kali lebih ganas dibandingkan karbondioksida. Selama ini saja, kita masih takut dengan karbondioksida yang mencemarkan udara, ditambah Metana yang bahayanya 23 kali lipat.. seksi abis. Dan katanya pada 2008, kandungan Metana di atmosfer mencapai 1800 nmol/mol. Saya enggak tahu berapa yang jelas itu sudah banyak sekali. Kasihan bumi ini, sudah banyak menanggung beban. Pukpuk.



    Oh iya, soal kentut sapi. Kalian pasti membayangkan kentut dan sapi adalah 2 icon yang pas untuk ditertawakan, apalagi kentut. Hahaha kentut kamu bau kan? Tuh kan terbukti lucu, tapi garing. Kentut sapi ini berbahaya, karena kentut sapi ini yang banyak menghasilkan gas metana. Apalagi populasi sapi di dunia ini enggak sedikit bro.

    Ini datanya.. dari Nasa’s Goddard Insttite for Space Sciece.
Nyumbang-nyumbang..

    Kalkulasi emisi gas metana yang dihasilkan oleh hewan dan manusia setiap tahun:
1.    Western Cattle: 120 kg/tahun
2.    Non western cattle: 60 kg/tahun
3.    Domba: 8 kg/tahun
4.    Babi: 1,5 kg/tahun
5.    Manusia: 0,12kg/tahun

Kalo enggak salah Western Cattle itu peternakan terbesar di dunia deh sob. Coba searching di mesin pencari kamu, dan komen ya.

Bener-bener amazing, gara-gara hewan pemamah biak, “sebuah studi yang paling baru pada 2009 menyebutkan bahwa 51% emisi gas rumah kaca dihasilkan oleh siklus hidup dan rantai pengiriman produk ternak, termasuk semua daging, susu dan produk samping lainnya, dan proses pengangkutan mereka.” Anjirr..

Dari artikel Bu Anj*ni juga menyebutkan bahwa gas metana dari sapi menyumbang lebih dari 30% total emisi penyebab efek rumah kaca negara Argentina. Iya Argentina, negara penghasil sapi terbesar di dunia. Nyumbang segitu banyaknya kentut sapi buat Bumi.

Solusi mana solusi?

    Saya juga enggak tahu, pusing. Kentut saya aja bau apalagi kentut sapi. Tapi yang saya ingatkan jangan salahkan sapinya, salahkanlah gas Metana-nya.

    Saya sih berharap ada Doraemon yang mau memberi alat penghisap gas Metana.

    Saya juga berharap ada tumbuhan atau hewan yang bernapas menghirup gas Metana dan mengeluarkan gas oksigen.

    Peternakan sapi juga harusnya dilakukan di bawah tanah, biar gas Metana tidak menyebar ke atmosfer. Underground gitu sob.

    Alat penyerap kentut.

    Sapi disuntikkan vaksin anti gas Metana, menghilangkan metana dari usus mereka.

    Di dubur tempat keluarnya kentut sapi, harus disumpel alat penyaringan Metana.

    Atau es di kutub diangkut pake roket ke luar angkasa.. beres.

Source:
1.    http://id.wikipedia.org/wiki/Metana
2.    http://www.jejaringkimia.web.id/2010/12/mengenal-gas-metana.html
3.    google.com/images/

Saturday, April 12, 2014

Pemilu Rumput

    Sibuk.

    Sebuah kata yang tepat untuk menggambarkan betapa sibuknya ibu saya, hanya untuk mengurusi TPS 5 di desa saya. Iya, ibu saya petugas TPS waktu pemilu hari kemarin. Dia sibuk banget. Dikit-dikit disuruh rapat, baru pulang ke rumah habis kerja ngajar di sekolah SD langsung ada yang sms buat rapat lagi. Kasihan juga sih, ngeliat ibu gitu. Apalagi pas waktu malem penghitungan suara, huh.. beliau di TPS sibuk ngitung dan merekapitulasi hasil dari pemilu di TPS 05 Desa Ciomas sampe tengah malem. Jam 1 baru pulang.
    Itulah pemilu.
    Soal pemilu saya enggak banyak tahu menahu, karena saya enggak terlalu antusias dan kepo buat event yang satu ini. Tapi bukannya enggak tau apa-apa, saya tau kok soal pemilu. Pemilu itu singkatan dari pemilihan umum, bener kan? Pemilu itu coblos partai dan nama caleg. Masih bener kah? Saya juga sempet kok maen ke TPS yang deket rumah saya, iseng aja.. sekaligus modus, siapa tau ada yang ngasih uang. STOP POLITIK UANG! HIDUP POLITIK PACAR. Di TPS saya liat calon-calon legislatif yang mencari kursi buat didudukin, lagi liat-liat-liat. Eh.... ternyata eh ternyata, ada nama saya terpampang jelas di kertas yang dipajang di TPS. Ini liat buktinya.
Fauzy Husni Mubarok, Author si Mamba Hitam jadi caleg

        Hebat kan? Saya belum dapet hak pilih aja udah bisa nyaleg. Hehe.

    Pemilu kali ini juga ada fenomena yang booming dikalangan anak muda Indonesia. Yaitu selfie di TPS. Iya selfie, memoto diri sendiri memakai kamera 360. Apalagi buat kalangan anak muda yang baru pertama kali nyoblos, pemilih pemula gitu, menjadikan moment ini menjadi patut untuk diabadikan. Menurut survei saya yang dilakukan dengan menjelajah timeline Twitter, cara selfie di TPS yang paling banyak digunakan adalah Pamer Tinta. Buat yang belum pernah nyoba bisa dicoba di Pemilu Presiden Juli nanti, caranya gini (1) celupkan salah satu jari tangan anda ke tinta yang disediakan petugas TPS, jangan semua jari nanti anda dimarahin. (2) acungkan jari anda yang telah dicelupkan di depan kamera. (3) jangan lupa ajak teman-teman atau petugas TPS bila diperlukan. (3) pasang ekspresi seunyu mungkin. (4) jepret deh pake kamera 360 atau kamera lain yang bisa digunakan. (5) edit bila muka anda pas-pasan. (6) upload di socmed yang anda punya. (7) agar lebih bermanfaat, lombakan. Selamat ber-selfie di TPS!

    Hari pemilu tanggal 9 April 2014 saya isi dengan berkegiatan di Lapangan Jagabaya Desa Ciomas. Disuruh mencukur rumput disana yang udah pada tinggi. Pagi-pagi hari libur disuruh bangun pagi dan berangkat pagi. Semangat dong! Biar rumput di Lapangan Jagabaya Desa Ciomas ini rata dan kalo maen bolanya super nikmat. Sebelum ke Lapangan saya ke rumah Ema atau Nenek saya dulu, pinjem sabit buat nyukur rumput dan ngegorok leher mantan kalo ketemu. Buset sadis amat.

    Ema lagi diem di ranjang bambu di dapur sambil masak nasi. Saya pinjem sabit dan langsung dikasih. Habis itu saya pulang dan dikasih manggis. Saya bilang makasih dan inget pemilu gak sengaja keceletot ngomong begini, “Mak. Ayeuna teh kapan pemilu? Ek milih saha mak?” saya menanyakan mau milih siapa pake bahasa sunda.
    “Saha bae atuh, ema mah padu nyoblos bae lah.” Ema ngejawab bahwa dia mau asal nyoblos aja.
    “Jeh si ema mah! Kudu bener atuh mak. Inget ma, nu dicoblos gambar partaina sareng ngaran calegna.” Saya meluruskan, sambil mengacungkan jempol dan tersenyum kambing.
    Si ema cuma diem sambil menambahkan kayu ke kompor semen tradisionalnya. Fyi, si ema ini kalo masak maunya di kompor semen mulu atau yang kalo orang sunda sebut ‘hawu’, dia enggak mau pake kompor gas karena takut meledak.

    Dengan berbekal sabit dan hati. Rumput lapangan dicukur habis oleh anak-anak SSB Tunas Junior dan anak-anak kecil yang tinggal deket lapangan yang siap membantu. Ternyata menyabit rumput itu tidak mudah, perlu menggunakan kepalan tangan yang kuat untuk mengibaskan sabit dan memotong rumputnya. Menyabit rumput juga membuat pegel pinggang dan telapak tangan saya jadi merah. Baru 1 jam kerja, anak-anak SSB Tunas Junior udah kelepek-kelepek di lapangan kaya ikan kehabisan air, mangap-mangap mujaer.

    Kami pun istirahat dulu, minum karena udah disediain satu galon air. Ada yang maen hape dan facebookan dulu. Ada juga yang pamer sabit, nunjukkin sabit siapa yang paling tajam.
    “Nih sabit gue yang paling tajem, liat nih” mengibaskan sabit satu tangkai rumput pun tercabik.
    “Yah cemen lu. Sabit gue jelas paling keren liat mengkilap.. itu tandanya tajem!!” dan mengibaskan sabitnya. Beuhh, beberapa rumput dilibas oleh sabit itu.
    Untung aja enggak pake kepala orang buat pamerin sabit doang.
    “Eh liat sabit si itu, jelek terus kecil lagi. hahaha!!”
    “Iya sabit saya jelek kok. Sabit saya emang gak berguna, dan hanya sebutir sabit di toko sabit MAKMUR INDAH.” Lalu mengibaskan sabit ke tanah, dan siapa sangka sabitnya berhasil menghabiskan seluruh rumput yang ada di Lapangan Jagabaya Desa Ciomas.
    Dan pekerjaan pun selesai karena kesaktian sabit yang jelek. Pesan saya beli sabit di Toko MAKMUR INDAH.

    Ini cerita saya di hari yang katanya “pesta demokrasi” itu. Hari dimana dipilih perwakilan dari rakyat. Jangan terlalu dipikirin lah ya, dan jangan terlalu serius. Kayak saya, orang lain sibuk ngurusin pemilu.. eh saya malah nyukurin rumput di lapangan. Maklum anak muda imut yang pandai dalam urusan cukur menyukur.


    Spesial Pemilu saya rekomendasikan untuk menonton video dari skinnyIndonesian24 yang “TIPE-TIPE PEMILIH PEMILU INDONESIA” bisa klik ini . Ada quote dari Andovi Da Lopez yang menurut saya emang bener. Quotenya gini:
    Rakyat Indonesia gak butuh pemimpin. Tapi butuh duit.
    Ya.... Indonesia sukses buat kedepannya.................... saya harap.

Pemilu Rumput



Wednesday, April 9, 2014

Antara April dan Rambut?

    APRIL.. banyak yang bilang sebagai bulannya Ujian Nasional. Emang bener, di bulan April ini marathon diadain UN dari mulai SMA, SMP, SD, malah TK dan PAUD juga UN. Gak ketinggalan, bulan April juga adalah bulan diadainnya event akbar 5 tahunan, yaitu Pemilu Legislatif 2014. Yang diadain tanggal 9 April 2014, yang sudah dapet hak pilih pasti nyoblos. Bulan April juga spesial, banyak perayaan. Salah satunya perayaan April Mop di tanggal 1 kemaren. Bisa dibilang April juga "bulannya sastra". Iya, kok bengong gitu, karena tanggal 2 kemaren itu Hari Buku Anak Sedunia, lanjut tanggal 23 April itu Hari Buku Sedunia, dan tanggal 28-nya adalah Hari Puisi Nasional. Jadi, bulan April ini bulannya berkarya. Buat yang suka nulis cerpen, cerita anak, puisi, atau karya tulis lain harus rajin-rajin nih, pasti banyak yang ngadain event atau lomba gitu kayaknya di bulan ini.

    Sejenak kita melayang ke postingan kemarin yang di awal bulan, masih ingetkah? Tentang cukur-menyukur. Yang belum baca, baca dulu gih.. nih klik ini sama ini. Sudah menjadi rahasia seorang tukang cukur jika yang mereka gunting setiap harinya dari kepala orang adalah rambut. Kalian pasti punya rambut, hidup kita ini dikelilingi rambut, badan kita penuh dengan rambut. Di kepala, di tangan, di atas bibir, di dagu, di kaki, di ketek, dan di sekitar Mr. O kalian. (Do You Know What I Mean?) Dan sudah menjadi rahasia diri sendiri masing-masing jika kalian kesulitan untuk mencukur rambut sendiri dengan rapih. Bener kan? Kalo nyukur enggak rapih sih semua orang bisa sendiri, makanya Tuhan menciptakan tukang cukur.

    Pandangan saya terhadap tukang cukur itu sama seperti pandangan saya ke tukang pangkas rambut. Menurut saya mereka itu sama, persis malah. Antara tukang cukur sama tukang pangkas rambut itu sama-sama cari duit pake gunting, sisir, terus silet. Tukang cukur itu profesi yang menakutkan. Membutuhkan sikap tegas dan pandai berbicara dan pandai membujuk. Client mereka terdiri dari manusia yang berbeda-beda, dengan umur dan tingkat kedewasaan yang beragam. Dari mulai anak kecil, yang kalo cukur suka susah kalo disuruh nunduk, mereka harus dibujuk dulu.. biasanya pake minuman atau makanan ringan. Tapi anehnya, orang dewasa yang jelas memiliki tingkat kedewasaan yang sangat jauh di atas rata-rata seorang anak ingusan, dengan mudahnya melihat ke bawah ketika tukang cukur mengatakan, “Nunduk dulu, pak.” Itulah problematika kehidupan kawan.

    Di bulan April ini saya mau cerita kejadian yang berhubungan sama rambut dan cukur-menyukur. Karena rambut dan cukur-menyukur adalah sesuatu yang sangat sulit untuk dipisahkan, ibarat pulsa sama ada yang nge-sms. Kalo kita punya pulsa tapi enggak ada yang nge-sms itu sama aja kentut di muka tukang parfum, enggak kecium bau kentutnya.

    Sebenernya sih udah dari bulan Maret saya pengen cukur, eh malah baru dicukur pas awal April. Rencananya waktu libur satu minggu di bulan maret pengen botakin kepala, biar ada waktu satu minggu buat numbuhin rambut. Soalnya kepala pelontos haram hukumnya di sekolah saya. Enggak tau kenapa ya, padahal kepala botak itu segerr enggak ribet, terus mikir juga fresh. Mungkin karena dulunya di sekolah itu banyak tuyulnya kali, pada trauma guru-gurunya.

    Terus di tanggal 9 April 2014 yang katanya libur saya malah dikasih tugas yang amat sangat berat, yaitu mencukur rumput lapangan sampai rata. Sendiri? Enggak dong ya, bisa habis masa muda saya kalau disuruh nyukur rumput lapangan sampai rata sendirian. Disuruh-nya sama anak-anak SSB TUNAS JUNIOR. Kalo Cuma nyukur rumput lapangan sampe rata sih nggak berat-berat amat. Yang bikin itu berat adalah harus datang ke lapangannya itu jam 6 pagi+bawa sabit+dan kored/cangkul kecil. Hari libur disuruh bangun pagi-pagi, mending kalo enggak apa-apa telat juga. Lah ini kalo enggak datang atau telat bakalan di denda 10 rebu. Kan lumayan 10 rebu juga kalo dipake makan baso bisa pesen 2 porsi. By the way, ada yang punya mesin pencukur rumput enggak? Pinjem donk. Biar cepet nyukur-nya.

    Terus saya aneh juga sama pemain Real Madrid, Pepe. Tau kan? Setau saya musim lalu, Pepe kan rambutnya botak. Tapi sekarang kalian bisa lihat, si Pepe ini rambutnya udah gondrong terus kribo malah kaya wi-fi berjalan, bisa nyaingin Bang Benakribo hehe. Awalnya juga saya liat si Pepe ini kayak Marcelo tapi kok ditilik-tilik sampe udah melototin mata sampe bola mata sama kornea-nya keluar, kok mukanya Pepe sih. Mungkinkah mereka tukeran model rambut? Tapi enggak apa-apa sih, kan rambut kribo itu sih kata @FaktaMamba itu meningkatkan kadar Oksigen di atmosfer, jadi bila minimal satu rumah mempunyai satu orang yang berambut kribo maka akan mengurangi dampak bolongnya lapisan ozon, dan lapisan ozon pun tertambal oleh rambut kribo. Yeah..
Depan: Pepe Belakang: Marcelo. Susah ngebedainnya cuy.


    Lalu ada juga kelakuan aneh yang saya berhasil temukan di angkot yang berhubungan dengan rambut dan bullying.. waktu itu saya naik angkot terus di angkot itu ada 2 anak perempuan. Angkot berhenti, dan masuk seorang pemuda berambut kribo.

    “Hihihihihi!” dua anak perempuan itu kelihatan ingin tertawa namun seperti ditahan-tahan. Sepertinya mereka menertawakan pemuda berambut kribo yang masuk di angkot itu.

    Hey ada apa dengan kalian? Kalian menertawakan seseorang hanya karena rambut dia kribo. Wake up men, ini sudah zaman globalisasi dan semua orang bebas berekresi berekspresi dimana saja dan kapan saja. Itu Cuma model rambut yang keriting doang kok, sama-sama rambut, terus sama-sama ciptaan Tuhan kok. Kenapa harus diketawain, itu sama saja kalian menertawakan diri kalian sendiri.

    “HAHAHAHAHAHAHAHA!!!” saya ikut ketawa juga. Lebih keras dari mereka.

Oh, ternyata 2 anak perempuan tadi melihat resleting celana jeans pemuda kribo tadi terbuka, dan kelihatan kolor boxer ijo dari resleting yang terbuka. Hahaha saya enggak bisa nahan ketawa, ngebukanya lebar banget. Apalagi pas dia sadar diketawain, lalu pura-pura nengok ke depan dan tas yang dipake di punggung di pindahin ke bagian selangkangan di atas paha.

   Sudah kribo, resleting terbuka pula.


Saturday, April 5, 2014

Cukur Rambut (Final)

    Mari melanjutkan cerita yang sudah diceritakan,
Bener-bener, biaya hidup semakin mahal saja. Untuk sekedar cukur rambut saja sudah hampir mendekati 1 dollar (Emang 1 dollar berapa rebu? Saya gak tau). Haduh, ya sudah, bareng dengan keluarga Paman saya cabut ke Dukuh. Mereka naik vespa. Saya belok ke Dukuh, mereka pulang ke Ciomas.

Sebenernya saya bisa saja dari Ciomas langsung ke Dukuh, selain jaraknya deket dan tetanggaan antara desa Ciomas dan desa Dukuhdalem, juga emang udah langganan dari dulu. Oh iya nama salonnya yaitu ‘Pangkas Rambut GROUP’. Gak ngerti juga sih kenapa dinamain GROUP, biar kelihatan kompak mungkin ya? Atau sebenernya salon ini adalah markas besar G-8?  Saya tidak tau, yang terpenting ini adalah tempat pangkas rambut. Interior salon ini juga gokil, ada poster-poster yang sudah akrab di mata saya, yaitu poster yang terdiri dari beberapa kotak, disetiap kotak berisi kepala/wajah dengan model rambut berbeda-beda. Itu sudah sangat akrab, dari jaman pertama saya dicukur masih takut kaya mau disunat, sampe sekarang poster itu masih tetap laku di kalangan tukang cukur, mana model rambutnya jadul-jadul lagi.. terus di dinding salon itu ada poster tukang cukur-nya, eh bentar.. oh ini poster vokalis Ada Band yang namanya saya lupa, siapa ya, yah pokoknya lupa, posternya wajah vokalis Ada Band terus kepalanya diedit diganti sama kepala si Tukang cukur, hahahaha... kelihatan enggak pas lagi, lehernya gitu kepalanya gini.


Dengan hasrat pengin dicukur yang begitu tinggi, saya masuk ke salon dengan sangat ‘horny’.
Salonnya enggak besar sih, gak sebesar cinta saya pada kamu. Asoy, masih aja sempet-sempet ngegombal nakal. Dasar genit.

Ternyata di dunia ini enggak mudah dapetin apa yang kita mau, dimana-mana pasti selalu ada saingan. Di salonnya udah ada yang lagi cukur, anak kecil umur 3 tahun. Wah nyantai kayanya, saya pikir saya pasti kebagian abis anak ini. HE’HE’HE!! *nyengir gagap*. Eh pas mau duduk di kursi tunggu yang cuman satu, maklum salon kecil. Eits, ada bapak sama anak-anaknya 2 orang.
“Kayaknya nih bapak gak bakalan cukur deh, pasti lagi nunggu anaknya lagi cukur, rambutnya aja masih pendek gitu,, anak-anaknya juga pendek-pendek rambutnya...” gumam saya lega, dalem ati.. fiuuhhh. Gak perlu ngantri-ngantri lama, mungkin. Saya pun keluar, dan menunggu.
Saya nunggu di luar, 1 jam. Tapi, boong.

Ngintip. Saya pun ngintip, tak peduli mata saya bintitan jua. Saya mengintip ke dalam, udah mau selesai nih. Udah tahap penyiletan, lalu pembedakan. Mendekat dan mendekat, saya pedekate sama kursi yang dipake cukur, tepatnya di depan cermin.
SELESAI!!! Akhirnya selesai juga anak kecil 3 taun itu di’sunat-rambut’nya. Dengan wajah saya yang tanpa dosa ‘WATADOS’, diserobot itu kursi dengan ‘horny’nya. Akhirnya dicukur juga, Akhirnya, akhirnya!! Saya pun duduk di kursi depan cermin.
“De, de,  belum de, ini masih ada yang ngantri.” Tukang cukur bernama *Imam itu menyolek pundak saya (*nama Tukang Cukur tidak disamarkan, karena dia curhat dia pengen jadi artis, make-up artist tepatnya).
“Oh.”
Namun dalem hati, “Kampret!! Gua MALUUUUU!!” saat itu pengin rasanya saya lempar kemaluan ini, namun saya mengingat kembali kejombloan saya, saya masih pengin kawin dan menikmati hidup. Saya enggak mau bernasib sama dengan kucingnya Miko yang dikebiri. Hih.
Ternyata, si 2 anak yang bersama bapak tadi DICUKUR JUGA. Hadeueueueueueh.
Saya pun menunggu lagi.

“Hal yang paling saya benci adalah menunggu dan menjadi orang yang ditunggu.” –Sasori (Naruto Shippuden)
Setengah jam kemudian,, *Krik-krik*
1 jam kemudian,, *Ngok-ngok*
2 jam kemudian.. *Wek-wek*
Sempat tertidur, saya terbangun. (Lebay
banget ye? Sampe tertidur segala..) woalah, 2 anak kutukupret ternyata udah dicukurnya. Saya enggak mau mengulangi kesalahan kedua, kali ini saya menunggu dulu, apakah si Bapak 3 anak kutukupret ini bayar atau enggak. Kalo dia bayar, berarti giliran saya.

Apa yang terjadi, si anak yang terakhir turun dari kursi dengan rambut yang mohawk. Gila, anak sekarang udah pada modis. Padahal itu anak masih 3 tahunan lah, udah tau mohawk segala, malahan minta dibikinin jalan kutu ke Tukang Cukurnya, tapi saya dengernya karena alasan takut dimarahin Ibu-nya, si Bapak melarang. Entah yang bakal dimarahinnya siapa.

Saya masih berharap bisa dicukur saat itu, namun kenyataannya enggak lagi. Saya harus menelan pil pahit dicampur pisang (biar enggak pahit banget jadi campur pisang). Saya harus menerima kenyataan bahwa, “Si Bapak dari 3 anak kutukupret itu, DICUKUR JUGA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”
Besoknya, headline bertuliskan “SEORANG ANAK MEMAKAN ‘GUNTING SASAK’ AKIBAT TERLALU LAMA MENUNGGU DIPANGGIL CUKUR.”

#AkuRapopo
#GakBersambungLagiKok

Thursday, April 3, 2014

Cari Salon, Belom Cukur Dulu


“Hey, what’s up guys?!! Apa kabzz?!?” dengan melambaikan kedua tangan bak Andovi Da Lopez dan Jovial Da Lopez di video youtube-nya SkinnyIndonesian24. Udah pada tau kan? Kalo belum tau, berarti tingkat ke-kepo-an kamu belum setinggi saya. Huehehehe. *ketawa kambing*

Liburan pada kemana? Iya, liburan kemana? Yang dua hari, beberapa hari lalu. Yang Hari Raya Nyepi itu..... mungkin buat yang umat hindu mah di rumah ye, tapi kalo yang non-hindu kemana?? Oh ikutan nyepi juga, karena hatinya sepi tiada yang menemani malah nyepi sendiri sambil dengerin lagu Astuti-nya Agung Hercules. Kasian, pasti galau abis ya.

Libur yang dua hari itu saya berusaha memanfaatkannya semaksimum mungkin. Karena saya orang-nya enggak mau menyia-nyiakan waktu begitu saja. Karena sudah banyak orang dan pepatah yang bilang, “Waktu laksana pedang”. Iya, akibat kata-kata itu saya enggak mau tertusuk sama pedang waktu, jadi, saya melakukan kegiatan positif di kala liburan 2 hari itu.

Karena tidak mau membuang-buang waktu, saya melakukan kegiatan yang bisa dibilang berguna bagi nusa-bangsa-orang tua-masyarakat-dunia-serta-akhirat. Yaitu, mencukur rambut. Kegiatan cukur rambut memang kegiatan yang sangat positif sekali. Tepuk tangan dulu dong! Saya melakukan ritual ‘cukur rambut’ di minggu siang, karena rambut saya udah lumayan gondrong, plus gimbal pula. Suka ribet kalo rambut gondrong-gondrong, terus takut kena razia juga. Motor bapak saya pinjam, lalu saya nyalakan mesinnya, oper gigi, tarik gas, cabut....

Sesampainya di destinasi pertama, yaitu salon Ciater di Ciawi. Salon yang hanya menyediakan satu jasa utama yaitu ‘sunat rambut’. Wahahah. Banyak orang banget di sana, “Kayaknya bakal lama nih, ngantrinya..” saya berpikir keras. Sekeras hatimu yang enggak pernah buka hati buat aku.. huhu. Saya pun mencari salon lain.

Lanjut destinasi kedua, sampe di depan salon Bandung, masih di Ciawi. Bukan di Bandung beneran ya, gila, jauh-jauh cuma buat cukur rambut. Masalahnya kalo udah nyampe disana, terus disapa sama Mojang di sana jadinya kayak gini, “Ngomong-ngomong, dari Kuningan, jauh-jauh ke Bandung mau ngapain si Aa teh?”

Dengan terpaksa saya jawab, “Enggak apa-apa kok Neng, cuma mau cukur rambut.. terus, keramas.” Langsung kibas-kibas rambut ala model iklan shampoo di tv. Dan ternyata di salon Bandung itu, ada si Diva sepupu saya, sama ibunya, Bibi Cicih. Mereka manggil-manggil, saya samperin mereka aja. “Cukur, va?” tanya saya ke Diva.

“Bapa yang cukur.”

“Ouh.” Nampak paman saya, Mang Aan keluar dari salon, dengan rambut rada mohawk. Memang dia paman saya yang sedikit modis. Dia itu bisa nyukur juga lho, nyukur rambut, nyukur kumis, nyukur bulu ketek, anaknya aja dicukur sendiri sama dia. Maksudnya dicukur rambutnya. Anaknya yang laki-laki, si Diva, memang suka dijadiin kelinci percobaan tangannya. Sebelum masuk SD, si Diva udah beberapa kali ganti gaya rambut. Mulai dari mohawk, yang rambut tengah lebih jabrik dari yang tepi. Dibikin pitak bergaris, terus yang dikasih motif jalan kutu. Tapi setelah masuk SD, Diva kehilangan kemodisannya. Pendidikan formal memang kejam.

“Cukur, A? Di Dukuh aja, disini mahal.... 10 rebu.” sapa Mang Aan sambil ngebersihin leher dari sisa-sisa cukuran rambut.

Bener-bener, biaya hidup semakin mahal saja. Untuk sekedar cukur rambut saja sudah hampir mendekati 1 dollar (Emang 1 dollar berapa rebu? Saya gak tau). Haduh, ya sudah, bareng dengan keluarga Paman saya cabut ke Dukuh. Mereka naik vespa. Saya belok ke Dukuh, mereka pulang ke Ciomas.

#Bersambung...................................

Sudah kayak sinetron ya, terpaksa, karena nantinya malah jadi longpost, pembaca bisa bosen. Oke fix... bersambung aja lah. Bagaimana kelanjutan dan nasib rambut saya? Akankah rambut saya bertransformasi menjadi sarang tawon, markisa, dan terong belanda? Atau, menjadi power ranger coklat? (Emang ada?) Dan siapakah tukang cukur yang ketiban durian runtuh alias ketiban sial untuk mencukur rambut si Fauzy Husni Mubarok ini? Nantikan kelanjutannya, di post berikutnya di http://fauzyhusnimubarok.blogspot.com/

Follow by Email