Thursday, February 27, 2014

Masuk SSB..

Thanks to: Yogi dan Yodi yang udah mau ngajakin masuk SSB bareng.

Hehe, akhirnya saya masuk SSB kawan. Masuk SSB. Sekolah Sepak Bola. Hihi.. saya nggak nyangka bisa seperti ini. Padahal sebelumnya saya pesimis bisa ikutan, soalnya saya baru dikasih tahu sama temen pas 2 hari sebelum SSB ini dimulai. Saya dikasih tau hari jum’at, dan minggu harus mulai latihan. Pas udah tau hal itu, saya ngebet banget pengen ikutan, namun duit nya gak cukup buat beli sepatunya. Waktu itu saya cuma punya duit 20 rebu perak. Jum’at malem saya ngebet mau ngomong minta duit ke ibu.. namun apa daya saya gak berani waktu itu. Karena jum’at waktu itu, ada sodara yang nginep di rumah gara-gara berantem sama suaminya. Dia datang sambil nangis-nangis. Lantas keinginan ngomong itu kebawa sampe pagi. Sabtu pagi, sebelum berangkat saya nekat ngomong ke ibu...
“Bu.” Manggil ibu, sambil masang muka lemes kaya abis ditonjok Cris John biar ibu kasian.
“Ada apa kang???” ibu ngejawab sambil cuek karena dia lagi cuci piring. Btw, ibu juga suka manggil saya dengan sebutan Akang.. karena biar suasana sunda di rumah itu kental banget.
“Err.. ehhmm.. aa.. min.. ta.... duit bu... 80 rebu aja..... buat beli se....”
“Selempak?? Kan waktu lebaran baru beli kan... yang tiga warna itu??? Masa udah mau beli lagi sih...” ibu memotong pembicaraan dengan polosnya..
“Enggak bukan bu.. buat sepatu bola..” selempak kan di lemari udah banyak, terus saya juga nggak terlalu sering gunta-ganti selempak..
“Heuh.. emang dipake? Sepatu yang futsal aja yang waktu itu dibeliin jarang dipake, sekarang udah minta sepatu bola.” Ibu ngeles dikit.
“Soalnya.. nanti minggu mau ada latihan bola bu.. aa mau ikutan.. dari dulu kan aa penggemar bola. Masa, belum pernah sama sekali pake sepatu bola di lapangan..” saya jawab dengan alasan yang luar biasa logis.
“Ya udah,, tuh minum susunya dulu..”
“Yee... makasih bu..” saya berhasil merayu ibu..

Singkat cerita hari sabtu siang itu, dari sekolah saya langsung ngibrit ke toko sepatu bola yang ada di Jalan Pramuka. Sebelumnya saya nanya dulu ke mas-mas penjaga toko buat nunjukin mana sepatu bola yang dibawah 100 rebu. Dia nunjukkin tempat sepatunya dengan sangat ramah. Walaupun sepatunya nggak ORI banget, yang penting murah meriah dan bisa dipake buat latihan..

Saya liat-liat tuh sepatu bola.. banyak. Kebanyakan merk Nike. Lagi nge-trend soalnya. Temen saya juga, si Yogi.. ngerekomendasikan ke saya untuk membeli sepatu merk Nike. Tapi saya malah ngeyel. Soalnya saya beratnya ke adidas. Setelah di liat, di raba, dan di terawang sepatu yang ada di etalase toko itu. Saya memilih sepatu Adidas berwarna hitam beraksen putih. Kalo mau foto sepatunya nanti nyusul ya??? saya lupa bawa fotonya..hehehe 80rebuan sob kalo mau tau harganya..

Minggunya... latihan dimulai jam 7.. males moment. Yang biasanya di hari minggu bangun siang. Kini harus bangun pagi. Gapapa lah demi sepakbola. Nyampe di lapangan, lapangan Jagabaya desa Ciomas. Saya grogi. Huuhuyy, siapa yang gak grogi dalam melakukan suatu hal saat pertama kalinya. Saya malu-malu tikus. Masang muka mirip Messi aja deh, tapi kelihatannya malah mirip banci pasar yang mau latihan bola. Ternyata nama pelatihnya Mas Dedi, sebut saja A Dedi. Dia masih muda sekitar 25-30 tahunan umurnya. First training, prosedurnya disuruh pemanasan.. dan lari 5 keliling lapangan.. saya ngos-ngosan.. staminanya gak kuat. Paksain.... saya kuat.. abis itu, pingsan deh. Dikelompokkin sama A Dedi 2 orang ada yang 3 orang. Terus abis lari disuruh ngejalanin 6 jenis latihan teknik dalam 30 menit. Yaitu passing pendek, long pass, keeping luar pake kaki kanan, keeping luar pake kaki kiri, keeping dalam pake kaki kanan, dan keeping luar pake kaki kiri. Hufft. Saat itu, A Dedi nyebutnya keping bukan keeping (baca: kiping). Ternyata itu keeping. Artinya menjaga bola. Untungnya dicontohin dulu caranya, kalo nggak saya nanti malah salto karena gak tau. FYI, 1 jenis latihan teknik tadi lamanya 5 menit, jadi setelah 5 menit kita ganti jenis tekniknya. Sampe semua kebagian 6 jenis. Gitu. Paling susah itu keeping dalam pake kaki kiri. Soalnya saya baru nyoba disini, kalo keeping luar sih suka make kalo maen bola di jalan. hihihihihihi

Setelah kaya gituan, akhirnya latihan selesai dan diakhiri dengan peregangan. Sumpah pas peregangan itu.. beeeeeuuuhhh...... bener-bener regang banget. Otot-otot saya kaku.. jadi pas peregangan agak susah. Tapi paksain dan bisa.. abis itu, potong deh.....
Habis itu berdo’a..
*mengumpulkan satu tangan dan bersorak*
“SSB TUNAS JUNIOR?”
“WOOOYYY!!!”
Lalu pulang...
Beautiful day *2nd February 2014*




No comments:

Post a Comment

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.