Keseharian Sebagai Anak IPA


    Kalian-kalian sekolah di jurusan IPA? Kalian mengalami sedikit depresi sekolah di jurusan IPA? Atau depresinya banyak banget? Pusing sama pelajarannya yang nyambung dan banyak yang ketinggalan materinya? Ngejar materinya pun susah pula? Ngerjain PR gak bisa dan susah nanya? Nangkep materi sedikit, sedangkan yang harus dikuasain banyak? Guru eksaknya rada “galak” mungkin? Atau guru-nya ngebosenin? Pusing sama soal-soal hitungan? Ada masalah dalam berhitung? Berhitung kamu lambat banget? Hasil ulangan remidial semua? Hasil remidial-nya pun harus diremidial lagi? Kalo ditanya guru gak bisa? Kalo ditanya guru “apakah sudah mengerti?”, pura-pura ngerti kan?

    Pertanyaan di atas emang solider banget sama keadaan saya sekarang. Dengan otak di bawah KKM, saya masuk jurusan IPA di tahun ini. Awalnya memang berat, dan kesananya malah tambah berat. Untuk kalian-kalian nih, adik-adik atau kakak-kakak dst. Yang mau masuk di jurusan IPA harusnya mikir 2 . 10pangkat10 kali. Soalnya, kalian harus berhubungan dengan angka-angka dan kode-kode. Kode-kode atau simbol-simbol ini kan susah dimengerti, apalagi bagi kalian yang nggak peka sama materinya. Ditambah harus menguasai berhitung dengan baik dan juga cepat serta akurat. Beeuhh... kata ibu saya nih, ngitung saya itu lebih lambat dibanding adik saya. Kalo boleh jujur, saya bisa perkalian pendek aja pas mau ujian nasional kelas 9 MTs. Namanya juga ilmu pasti, harus yang pasti-pasti. Kalo nggak pasti nantinya salah. Di jurusan IPA, teman-teman sekelas itu banyak yang pinter. Ini kerugiannya, saya kan cerdas jadi kalo digabung sama anak pinter nanti saya kebawa pinter. Saya paling takut jadi pinter. Soalnya “pinter itu relatif, dan cerdas itu prinsip”. Ruang berimajinasi pun kurang menurut saya. Kalo misalkan di IPS, ngisi soal ulangan esay itu bisa ngarang. Kalo di IPA, ngisi soal esay itu nggak bisa ngarang. Dan nggak ada upah nulisnya, udah panjang-panjang ngisi esay. Eh, caranya benar tapi isinya salah ya.. salah lah!

    Ya... ngambil hikmahnya ajalah ya??? Daripada saya stress, nikmatin aja hidup di jurusan IPA. Kalian bisa tau tentang alam, tentang angka, tentang rumus dan formula yang jarang banget anak IPS tau. Kalo pelajaran anak IPS kan, blog-blog internet banyak yang nyediain materi. Anak IPA bisa baca kan? Kalo pelajaran matematika, fisika, itung-itungan gitu para blogger juga rada males kayanya nulis kaya gituan. Termasuk saya. Nih, saya kasih tips.. aduh kok tips ya? Bukan tips deh, cara saya bertahan di kehidupan jurusan IPA yang memacu adrenalin. Ini dia!

1.    Ngerjain PR
PR adalah suatu hal yang menyebalkan, namun menyenangkan. Kalo ada PR, saya suka mengerjakannya di malam sebelum hari PR itu dikumpulkan. Nah, kalo malemnya nggak bisa ngerjain itu PR, apalagi pelajaran matematika atau fisika. Hhmmzz.. terpaksa saya menunda itu PR bro/sis. Dan PR-nya dikerjain pas pagi-pagi nanti di sekolah. Nah, PR semacam ini memang memacu denyut jantung kita menjadi lebih kencang.. seperti genderang mau perangg.. apalagi PR itu pelajaran pertama. Kita harus datang lebih pagi, buat nyalin punya temen. Kalo datang kesiangan,,, dan kamu dateng keduluan sama guru,, itu sama aja kamu bunuh diri. But, stay cool aja. Kamu pura-pura nggak tau aja, dan nulis PR ke temen sebangku kamu kalo guru itu belum ngebahas PR-nya. Dan, kalo guru itu menyuruh mengumpulkan dan kita belum ngerjain, apalagi itu PR tiket buat ulangan harian..?? pasti dimarahin nih. Gampang, pura-pura aja kamu kesurupan sama Jin penunggu sekolahan, dan pasti sekolah kamu bakal diliburin dulu gara-gara seisi sekolah ngeliat kamu guling-guling di depan guru. And, problem solved.

2.    The Daily Exam
Di sekolah saya itu, ulangan banyak macamnya. Ada ulangan sebelum masuk materi (freetest), ulangan sesudah guru menerangkan (postest), ulangan harian, ulangan akhir semester, ulangan kenaikan kelas.
Untuk menghadapi ulangan-ulangan yang menjadi batu kali di jurusan IPA ini, harus punya mental sekuat tulang. Untuk ulangan sebisa-bisa saya belajar dulu semalam sebelum ulangan, atau baca-baca dikit lah. Walau sedikit kan lama-lama jadi sakit. Kalo misalkan materi ulangan ini memang sulit, dan kalian belum faham untuk mengartikannya sendiri.. sebisa-bisa dong nanya ke temen atau ikutan nimbrung sama temen yang pinter yang lagi ngebahas materi yang mau diulangankan. Pas ulangan nge-blank? Kaya point blank? Cooperation dong, sama temen sebangku. Belajar bekerja sama. Di era sekolahan zaman sekarang, belum pernah nyontek sama sekali pas ulangan itu... bakal nyesel dikemudian hari. Sekali-kali dong. Tapi usahakan meminimalisir kebiasaan nyontek ini, karena nyontek ini memang menyebabkan kecanduan.

3.    Frustaexaction
Fiiiiuuuhhhh, kalo ngomongin eksak suka merinding. Bulu kuduk saya langsung menggugurkan diri dari batang leher. Eksak itu identik dengan hitung-menghitung, angka-angka, simbol-simbol, dan kode-kode. Nah, untuk mengartikan kode-kode dan simbol, saya rutin baca buku saku pramuka buat ngapalin kode-kode.. kode morse, kode rumput, kode kotak, kode katok. Gitu deh.
Pelajaran matematika. Kalo gurunya abis nerangin, dan saya nggak ngerti lalu jadi takut buat nanya. Saya suka baca buku Matematika karangan Pak Sukino, yang penerbitnya Airlangga. Suka mudah ngerti, dan usahakan untuk pelajaran eksak yang kampret ini.. kalian baca dulu materinya sebelum guru nerangin. Saya sih jarang gitu, males soalnya.
Eksak menuntut kita banyak latihan. Bukan latihan di Gym, lalu pulang nge-gym kita bisa sejenius A’a Gym. Setelah itu, kita bisa ceramah sambil nerangin matematika ke jama’ah majelis taklim. Latihan soal gitu, saya suka latihan soal. Tapi latihan soal TTS di majalah playboy. Wwkwkwk.
    Hehe, segini aja artikel abdusr (karena absurd udah mainstream banget) saya. Nyasar ke jurusan IPA sih, nggak masalah. Tergantung cara kalian menghadapi semua masalah yang menggelitik hidup. Jadi diri sendiri dan jangan terlalu dalam kalau udah kesasar, berusahalah keluar dan mencari cahaya dalam hutan yang gelap. *so bijak dan so puitis* see you i miss you all........

Comments

  1. Nikmatin udang yang udah jadi bakwan ya istilahnya (karena nasi menjadi bubur udah mainstream). Selamat berjuang di IPA :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha parah si embak wkaka jadi laper nih ngedenger bakwan,,,,,,,,, iya mbak saya jadi semanget!! semangat juga buat mbak-nya!!!

      Delete
  2. Replies
    1. untung sekarang saya sekolah jurusan IPA,, IPA IPS sama aja sih bang tergantung gurunya, galak apa enggak.. (lah?)

      Delete
  3. hhahaha, aku aja lupa sekarang gimana cara ngitung pangkat-pangkatan gitu :D suatu saat rumus2 itu ga akan berguna secara kan udah jarang itung begituan di dunia nyata, tapi berguna buat melatih ketelitian biar gampang cari pemecahan masalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa si mbaknya lupa sih,, diinget inget lagi barangkali disimpen di kolong ranjangg... hueehehehehe........... iya mbak melatih ketelitian dan juga kelincahan dalam menerjemahkan kode.. *asooyyy*

      Delete
  4. ternyata nggak cuma aku yang setres di jurusan ipa hahahaa :D

    ReplyDelete
  5. Oji curhaaat wkwkwk :D meratapi banget deh kayanya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wach anne komen juga ternyata,, blogger juga nne? kok namanya anne minong??hehe kayak nama teater betawi...... *mikir keras*

      Delete
  6. haloo, barusan nemu ini blog pas lagi searching di google. Jadi gini, gw baru masuk sma masih kls 10 di smak penabur jakarta yg susahnya amit2, dan gw udah penjurusan karena ikut kurikulum2013(kurnas) dan gw milih IPA. Awalnya gw milih ini soalnya temen2 dr sekolah gw pada masuk ipa semua. Gw skrg kaya berasa terbebani bgt hrs belajar mat + fisika yg emg dari pas smp nilai gw jelek terus, dan gw udh ikut les dll tapi tetep aja namanya emg ga suka dan gabisa ya tetep jelek nilainya. Gw mau pindah ke jurusan IPS tapi temen2 disana tuh gw gakenal semua & mereka kaya udh pada punya gengnya sendiri2 jd gw takut bgt bakalan ansos. Sementara di ipa gw udh nyaman bgt sm temen2nya, tapi gw takut ganaik kelas juga soalnya kata kakak2 kls gw ipa di sekolah gw tuh gak main2, susah banget kalo emg ga minat, dan nti kls 11 12 nya gw takut ga bakal bs survive. Menurut lu gw hrs gmn? butuh saran banget nihh.. thankyou! :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Clessya maaf nih dibalasnya telat..
      Kalau menurut gue sih kalau misalnya lo takut gak naik kelas dan pelajaran IPA udah sangat menghantui untuk lo, mending pindah aja ke IPS.
      Tapi, postingan ini dibikin pas gue kelas 10, dan sekarang gue udah kelas 12. Gue gak pindah ke jurusan IPS. Kenapa? Soalnya gue telat untuk pindah jurusan. Gue baru nyadar pas kelas 12 bahwa passion gue tuh di IPS, btw, gue mau masuk jurusan psikologi UI. Mau gak mau buat SBMPTN gue harus belajar IPS.
      Kalo misalkan lo mau pindah jurusan mending dari sekarang, urusan teman sih gampang. Lama-kelamaan entar juga cair dan akrab suasana sama teman baru, asalkan lo jangan terlalu pendiam dan anti-sosial. Jangan gengsi buat nyamperin duluan sama geng-geng atau anak-anak yang menurut lo cocok jadi temen lo. Saran gue sih pindah aja.
      Tapi kalau lo gak mau pindah, lo coba pelajarin pelajaran IPA dan akrabkan diri dengan IPA. IPA itu bagus juga, lho. Gue nemu situs yang bagus banget, namanya zenius.net. Disitu kita bisa belajar IPA dengan asyik, yaitu dengan membahas konsepnya dengan lebih dalam dan menyenangkan. Serius, gue baru nemu situs ini kelas 12 dan nyesel kenapa dari dulu. Gue bisa sukses besar mungkin di jurusan IPA. Untuk nilai kecil, gue udah sering. Remidial berkali-kali, diremehin dan merasa kesepian karena teman-teman pintar kadang gak menganggap gue ada. Selow aja. Ada waktunya kok untuk gue.

      Saran gue: Dari sekarang kalo lo minat atau merasa passion lo IPs, pindah aja. Urusan temen gampang.

      Delete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Cerita loe sama kaya gue. Gue aja bisa pembagian pistol pas kelas 2 SMP. Aku sekarang kelas 2 SMA. Stress banget, sampe-sampe aku pernah bolos, bukan cuma pernah sih tapi sering ke UKS pas waktunya eksak gue bohong pura2 pusing. Tapi gak sepenuhnya jg sih gue bohong, kadang juga pusing beneran. And gue bingung tahun depan gue bakal ikut tes ips atau ipc ya. Bingung gue..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu tes-nya saintek aja, biar saingan saya berkurang..haha

      Delete
  9. Merasa gk punya passion deh utk urusan menghitung, tapi saya minta bantuan gan,, bukan - bukan maksudnya bantuan saran aja bwt enjoy ngejalaninya , gimana supaya saya bersyukur tidak kufur dan jgn ampe tersungkur :v *gubrak

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, bebas, mau saran, pujian, kritik, sampe roasting, bebaslah!