Monday, January 27, 2014

Bola Kampung Story

Halo. halo, halo, assalamu’alaikum.

Sebenernya lagi males nulis. Ide lagi punah. Tapi apa boleh buat? Alexa rank blog saya masih no data. Misi saya meningkatkan mutu blog ini harus tercapai, minimal alexa rank-nya gak no data. Gak enak dilihat. Tapi nulis apa ya? Nulis apa ya? Aduh apa adanya ya.

“Check this out.”


+#+#+#+#+#+#+#++

Aku nggak bisa ngasih tips, saya masih kurang pintar. Mau bahas fenomena/acara di tv, gak ada yang bagus. Daripada pusing, mending bahas sepakbola saja.

Tema akhirnya saya dapetin yaitu bahas sepakbola. Olahraga yang mungkin semua orang tau. Emang gak semua doyan maen sepakbola, tapi ngobrol tentang satu tim bola pasti pernah. Olahraga yang (sebenarnya) dimainkan 11 orang dengan 1 benda yang berbentuk bundar, dinamakan bola. Itulah sepakbola. Gak semua orang pernah main bola, tapi liat bola atau denger yang ngomongin bola pasti pernah.

Anwyay, tema bola. Saya suka maen bola waktu SD sampai kelas 3 MTs semeter 1. Masih bingung juga saya berhenti maen bola. Entah karena udah SMA jadi ngerasa super sibuk, entah karena ujian naional yang bikin mumet. Masih miteri. Yang jelas saya vakuum dulu dari bermain bola nyata. Namun di dunia virtual, saya maih jago.

Sebenarnya saya ingin membahas dunia bola nyata, yang dulu suka sering banget digelutin. Memang gak profesional. Namun efek dari yang “tidak profesional” itu masih teringat nyampe sekarang. Waktu masih belajar ngaji di Muhola kalo sore, zaman belum tamat Al-Qur’an. Ngajinya pulang jam 4, saya dan temen suka main bola abis ngaji. Biasanya yang ikut Jimmy, Irlan, Yogi, Aji, Gian, Iyay, Mamat, dan Ival. Masih pada SD, masih imut. Maen bolanya dimana aja, cari lahan yang kosong. Kadang di jalan di sebelah utara mushola. Kadang di tanah kosong yang ada pohon bambu-nya. Dimana aja deh yang penting bisa main. Pake bolanya bola plastiknya si Ival, coz dia suka dibeliin bola terus sama Ibunya. Wah tanah kosong ada yang punya lagi nyapu disana, terpaksa cari lahan lain. Lahan dapet, kita dapet di jalan. Langsung ngebagi tim. Caranya pake suit batu kertas gunting. Jadi dua tim, ada tim yang kalah suit dan yang menang suit.

Keki juga nih kalo ada yang protes,
“Aah kok, saya kebagian tim-nya bodo semua sih!” seru Gian. Dia emang sering banget protes, kalo ngerasa kurang seimbang.

Iya biasanya kalo pembagian tim gak adil suka diulang, suitnya harus seimbang. Orang yang jago suitnya sama orang yang jago pula. Dan diulang, sampai akhirnya kebagian tim semua. 4 lawan 4. sAya Jimmy Ival Mamat, Jimmy Yogi Gian Iyay. Dan mulai bangun stadion. Stadion yang selesai dalam 3 menit. Berbekal sandal jepit yang dipake anggota tim, kita buat tiang gawang. Tiang gawang sisi kanan di batasi oleh sandal jepit khusus kaki kanan, sisi kiri pun begitu. Kedua belah pihak panjang gawangnya harus sama. Kita ukur panjang gawangnya pake jengkal kaki. Acara terakhir yaitu, perebutan kick-off pertama. Biasanya yang ditunjuk sebagai kapten suit batu kertas gunting, yang menang dapet giliran kick-off pertama.
“Satuuu.. duaaa.. tigaaaa...” saya ambil aba-aba.
Semua pun berteriak “Priiiiitttttttt!!!!.”
KICK OFF. Kick-off nya tiga kali operan. Nggak satu kali kaya di pertandingan resmi di tv. Biasanya setelah tiga kali langsung ada yang shoot ke gawang. GAME ON!! Pertandingan memanas. Semua beremangat, larut dalam kesenangan. Lebar jalan sama dengan lebar lapangan. Kalo bola keluar jalan, itu OUT. Harus throw in. Kalo sudah ada anak cewek, biasanya berisik. Ikut nimbrung. Sok-sok nyemangatin, teriak-teriak. Biasanya semua langsung onfire, semangat lagi. Apalagi si Iyay, kalo sudah ada si Ninis ngeliat pertandingan pasti maennya ganas. sAlah tingkah dan masukin ke gawang sendiri.

Di tengah pertandingan suka ada kendaraan lewat, entah motor mobil atau sepeda. Pertandingan terpaksa iklan dulu alias berhenti sejenak. Kalo udah lewat semua dilanjut lagi. Begitu seterusnya. Mendadak gak jujurnya kumat kalo bola kena tangan. Tangan disebut paha, padahal jelas bola kena tangan. Nggak ada wasit. Nggak ada hakim garis. Tiang gawang pun yang jadi batasnya adalah tinggi kiper tim tersebut. Kalo bola yang melambung lebih tinggi dari kiper diitung gak masuk.
Pertandingan kalo udah panas banget, biasanya mulai kasar. Mulai tendang kaki. sIkut kanan sikut kiri. Kalo ada yang gol pake selebrasi yang kesannya ngejek tim kalah. Tim kalah marah dong. Akhirnya suka ribut. suka aling ejek-ejekan.

Maen mulai kasar, saling dorong-dorongan. Berkobar-kobar. Para pemain saling ikut. Nggak ada yang mau kalah. Hukum rimba pun berlaku juga disini, yang kuat dia yang menang. Yang lagi nge-giring bola suka di tekel dari belakang. Kakinya ditendang. Memang kaya smackdown. Suka ada yang nangis karena jadi korban, dan besoknya musuh-musuhan. Gitu. Mulai curang. Apalagi si Gian, dia jago akting. Akting marah. Suka meledak-ledak. Bola jelas udah gol ke gawang tim-nya dibilang enggak. Kalo ngaku, bola langsung di bawa ke tengah dia kick-off sendiri lalu shoot ke gawang lawannya ketika kiper-nya belum siap. Otomatis masuk. Dia selebrasi sendiri. Suka gitu.

Hingga pada akhirnya kita semua kecapekan, sepakat pertandingan berhenti. Dan kadang pertandingan berhenti kalo udah mau maghrib. Setengah enam sore adalah patokan, maksimal kalo pas adzan magrib kita berhenti. Tim yang menang uka ngejek tim yang kalah kalo pulang. Tim yang kalahnya nyalahin tim yang menang itu curang. Suka ada yang nangis juga kalo jatuh, dikasarin ama yang lebih kuat, atau nggak dioper bola sama temen sendiri. Memang aneh bermain bola di kala saya masih kecil, namanya juga kecil di kampung. Memang rada anarkis, namun itulah yang membuat semuanya indah. Kadang saya juga merindukan hal-hal seperti ini sekarang. Senang tanpa beban. Sekarang, tanah kosong dibelakang Mushola pun gak kosong lagi. Dan jalan tempat main bola kami, udah ramai. Kendaraan lalu lalang lumayan padat. Nggak selengang dulu.
 “Zaman memaksa untuk bergerak, bergeraklah. Jika kita memilih untuk diam maka zaman akan menggerusmu.”
Dan akhirnya lahan kosong dan jalan untuk bermain bola pun berubah...... kami pun terpaksa untuk berubah pula.. beranjak dewasa..

0 komentar:

Post a Comment

Pembaca setia yang sudah membaca, silahkan berkomentar sebebas mungkin dan seobjektif mungkin. Namun, jangan kasar-kasar soalnya penulis di sini lembut sekali hatinya. Sangat direkomendasikan untuk memberi saran dan kritik, bila mau pujian juga gak apa-apa. Love. You.

Follow by Email