Monday, December 29, 2014

MENGUSIR KEBOSANAN KETIKA LIBURAN DI RUMAH

    Liburan menurut gue adalah cara kreatif membunuh kebosanan yang melanda (terutama bagi yang liburannya gak kemana-mana, alias ngebangke di rumah). Ketika liburan, otak bisa lebih stress karena selalu berpikiran tentang:
    Temen-temen yang lain pasti pada seneng-seneng liburan..
    Gue gak kemana-mana liburan..
    Liburan gue gak asyik..
    Mau cerita apa gue nanti kalo sekolah??
    Aaa...!! bosenn...!!

    Ditambah lagi gak ada teman pas liburan, gak ada yang nyatronin ke rumah, gak ada yang telpon dan sms, pasti lebih bete.. gue yakin. Akhirnya ngambeknya malah ke ortu. Mikirnya, ortu gue gak kreatif banged sih, liburan di rumah terus.. Bete.. bete… bete.. bete banged pake D.


Bersyukurlah yang punya rumah..


    Bener kan? Sesungguhnya itu semua berdasarkan kejadian nyata yang dialami oleh diri gue sendiri, dan gue mencoba mengusir kebosanan di rumah dengan menghibur diri dan melakukan hal-hal berikut..

MENONTON FILM..
    Gue mencoba mengusir kebosanan dengan menonton film yang telah gue dapatkan dari berbagai sumber (baca: harddisk, flashdisk, dan laptop teman-teman yang baik) sebelum liburan melanda. Semaksimal mungkin, satu hari hanya nonton satu film agar tidak krisis film di suatu hari nanti. Hemat.

MENONTON TELEVISI.. (JUJUR.. MENONTON DRAMA KOREA)
    Kegiatan yang gue dapat lakukan selain menonton film adalah menonton televisi. Jika tidak ada hal menarik lain di rumah terpaksa gue menonton televisi. Sebisa mungkin gue menghindari acara alay di televisi, salah mencet remote sedikit saja gue akan terjerumus untuk menonton lebih lanjut. Dari televisi, acara yang mempunyai konflik yang jelas gue selalu tonton. Semisal, Home Alone 1-5. Itu juga masih film ya? Hadeuh, susah banget menghindari film.

    Gue juga sering menonton sinetron drama korea, My Love From The Stars, yang disiarkan di RCTI menjelang ashar. Selain tokoh perempuannya yang cantik yang membuat tertarik adalah konfliknya yang sangat dalam, ceritanya seru, dan unsur komedinya pun ada. Bisa dibilang genre My Love From The Stars ini yaitu: komedi, thriller, drama, family, mistery, dan romantis. Lengkap poko'e. Ih aneh ya nonton drama korea kayak perempuan? Dibilang banci gue gak apa-apa kalo ada yang tahu gue nonton drama korea. Yang penting liburan gue hepi.

INTERNETAN.. (BUKAN BUKA SITUS P*RNO)

    Karena dua bulan lalu gue dibeliin modem sama Ibu, gue jadi bisa internetan di rumah. Tapi yang bikin gue kesel adalah sinyal kartu modem gue yang selalu fakir. Kurang kuat.

    Sinyal 2G selalu menjadi makanan pokok setiap gue mencoba cari sinyal 3G di setiap ruangan. Sekalinya bisa, sebentar. Paling lama cuma 15 menit, putus, harus disambungin lagi.

    Ngomong-ngomong sinyal di rumah gue yang paling setrong itu di ruang tamu. Risih juga setiap internetan harus di ruang tamu. Habis energi gue untuk menggotong laptop dan charger dari kamar ke ruang tamu. Gue suka kepergok sama tamu-tamunya Ibu yang tiba-tiba datang, kalo udah begitu, gue langsung ngegotong laptop cabut dari situ. Dan biasanya antara tamu Ibu dan Ibu suka ada obrolan-obrolan macam begini..
    "Eh, anak maneh sok internetan (anak kamu suka internetan)?"
    "Iya, atuh (dong), anak saya mah (sih) emang suka internetan. Ya, saya dukung, dibeliin modem bulan kemarin."
    "Kenapa malah di dukung, internetan teh kan banyak yang p*rno-p*rnonya."
    "???" Ibu pun bingung.
    "Bahaya nyaho (tahu)!"
    "Oh.." Ibu pura-pura gak tahu, sebenarnya di pikirannya udah pengin banget ngusir gue dari rumah.
    Ibu pun akhirnya langsung menginterogasi gue secara kejam setelah tamu itu pergi. Gue yang jadi korban kekejian orang yang memandang buruk suatu hal.
    "Aa jelasin ke Ibu kenapa minta modem ke Ibu?!" Ibu datang ke kamar gue seperti adegan polisi mendobrak pintu kamar penjahat.
    "Internetan, bu."
    "Jujur?"
    "Internetan, bu."
    "Internetan kan sama aja sama buka yang p*rno-p*rno."
    "???"
    "Jelasin, dipakai apa modemnya?"
    "Internetan, bu."
    "Berarti Aa suka buka yang p*rno-p*rno."
    "Enak aja, enggak bu, sumpah deh."
    "Jujur?!"
    "Enggak, bu, Ibu yang parno kali."

    Siapa juga yang suka buka situs p*rno, orang-orang tua ini pikirannya pada mesum. Dan gue gak ngerti kenapa sudut pandang mereka itu pada aneh. Sebagai contoh:
    Gue lagi ngetik di laptop. Orang tua gue liat gue lagi main game.
    Gue lagi internetan. Orang tua gue liat gue lagi buka situs p*rno.
    Gue lagi baca novel. Orang tua gue liat gue lagi belajar.

    Gak setiap hal yang diliat oleh orang tua itu buruk lho. Hehehe. :D

    Setelah gue menjelaskan selama 2 jam nonstop, sampai mempraktekkan gimana gue menyalakan laptop, membuka browsernya, menggunakan google, gue pura-pura memposting postingan di blog, sampai menyebutkan situs-situs apa yang selalu gue buka beserta fungsinya, dan ketika gue buka gan*ool.com..
    “Nih, bu, ini situs buat download film.”
    “Film p*rno.”
    “Bukan!”
"Itu apaan gambar cewek?"
    "Yang mana, bu?" Gue sekarang yang parno.
    "Yang pake baju putih."
    "Baju jerman?"
    "Iya itu kan p*rno." Sambil menunjuk gambar cewek asia memakai jersey Jerman dengan dada busung dan kedua tangan di belakang kepala, cukup sensual. Aduh, mampus gue! Gue pun mencoba menghindari pertengkaran dengan jawab sekenanya, "Itu iklan, bu, dari situs judi bola, dia lagi latihan PBB posisi istirahat di tempat."
    "Oh..." dia diem sebentar.
    "Jadi kamu suka judi ya?"
    "......" gue speechless.

MELAKUKAN HAL-HAL YANG BERGUNA.. (SEBUT SAJA ‘KERJA RODI’)

    Kata ibu gue tentang liburan adalah 'Kalo liburan itu kita harus ngelakuin sesuatu yang berguna'.
Pas gue nanya harus ngapain kalo liburan ibunya cuma jawab satu kata yang bikin gue gak pengin liburan, "Kerja."

    Besoknya, ibu gue membelikan gue seember cat Cat*ylac dan menyuruh gue mengecat tembok di ruang jahit milik Bapak. Nasib.. nasib.

    Satu hari gue kerja, gue menyelesaikan setengah pekerjaan. Hari kedua gue libur kerja, langsung jatuh sakit. Gue gak kuat berdiri, kepala sakit migrain, tubuh meriang, serta badan panas tinggi. Ditambah lagi ketika pagi, gue minum obat migrain dari warung gak makan dulu dan gue tepar.. sukses keracunan. Ibu pun ngomel-ngomel. Nasib.. nasib.. udah liburan ngenes, sakit, malah dimarahin.

    Besoknya lagi, gue udah sehat dan bugar, siap ngecat lagi, ternyata ruang jahitnya udah selesai dicat. Sama Ibu. Ibu dan gue pun berdamai lagi.

    Ya, itulah orang tua, dibalik omelannya yang kadang nyebelin pasti ada hal keren di balik itu semua. Gue mengucapkan Selamat Hari Ibu ya. Pesen gue, setiap hari usahain itu menjadi Hari Orang Tua, karena setiap hari kita harus berusaha membahagiakan mereka.. oke guys?

TIDUR (HMM..)
    Jikalau memang ngantuk di kala liburan, gue langsung tidur aja. Tapi sewajarnya aja, gak lupa juga gue pasang alarm, takut-takut pas bangun udah tanggal 5 Januari 2015. Gue udah harus masuk sekolah. Kebayang momen-momen pesta tahun baru gue lewati gitu aja gara-gara tidur. Malah tambah stress jadinya!!

JALAN-JALAN..
    Ketika Hari-hari liburan beranjak setengah dari sisa kuotanya, gue mulai putus harapan. Kegiatan-kegiatan yang gue lalui selama liburan rasanya tidak membuat otak gue melupakan semua kenangan buruk semasa semester satu sekolah. Gue di rumah terus. Film, televisi, kerja rodi, dan tidur sudah dilakukan untuk mengusir kebosanan akibat bete di rumah. Suram.

    Sedikit kebosanan itu hilang setelah orang tua mengajak satu keluarga berenang. Walaupun setelah itu, kulit gue yang sudah sedikit cerah karena selalu diam di rumah menjadi.. ya tau sendiri lah.

    Dan ketika hari Sabtu gue berangkat ke Cirebon dan hari Senin balik. Kebosanan itu menghilang, gue jadi semakin percaya diri dan melupakan semua kenangan buruk di sekolah selama semester satu.

    Mungkin, kalo emang udah mentok banget, pergi ke luar kota adalah cara terbaik.

    Happy New Year!!

Monday, December 22, 2014

Asyik! Dapet The Liebster Award!

Untuk The Liebsters Award.
Ye! Ye! Ye! Dapet Award..

 

       Saya sudah banyak melihat di blog teman-teman blogger yang saya kunjungi. Pertama kali mendengar nama award-nya gokil juga, sempet mikir, “Liebster Award? Apaan sih? Kayak nama menu di restoran seafood? Lobsters Saos Tiram? Ehm, jadi pengen makan mie goreng.”

       Gak banyak sih yang saya tahu tentang award ini, tapi saya akan jelaskan sedikit.

Jadi Liebster, berasal dari bahasa Jerman, Liebe, artinya tersayang. Award ini memang bertemakan kasih sayang antara umat blogger di alam semesta. Ini adalah award yang diberikan seorang blogger ke 11 orang blogger lain yang berbeda. Misal, seorang blogger sebut saja Qosim, dia mendapat Liebster award dari blogger lain bernama Watson. Si Qosim ini harus meneruskan award ini ke 11 blogger lain dan jangan kirim award ini ke si Watson lagi, biar nyebar aja, gitu. Dan biar yang sudah dikasih award ini tidak membuat postingan The Liebsters Award (lagi). Kasihan kan capek.
Award ini memberikan celah-celah silaturahim diantara para blogger. Karena blogger Indonesia selalu mengasihi dan menyayangi satu sama lain. Bener gak, euy? Hehehe.

      Anyway, terima kasih kepada Teteh Umi Marfa yang memberikan The Liebster Award ini kepada blog si Mamba Hitam ini pada tanggal 11 Oktober 2014 Jam 13:15 WIB. Maaf juga soalnya telat posting tentang The Liebsters Award-nya. Semoga para jomblo masih bisa hidup senang di bumi ini. Amin.

      Hehehe, semoga Teteh Umi makin cantik dan dapat pacar yang ganteng seperti saya. Kunjungi blog Teteh Umi ya di Kedai Coretan umimarfa.blogspot.in.
 

      Dan buat yang nanti sudah saya kasih The Liebster Awardnya, ini rules atau peraturan award ini:

Membuat postingan tentang The Liebsters Award di blog.

      Saya sudah, walaupun gak sekeren yang lain. Sederhana juga gak apa-apa. Hehe. Nah isinya ini nih: 
Mengucapkan “Terima Kasih” kepada yang telah memberikan The Liebsters Award-nya ke blog kamu.

      Jadi yang dapat Award ini dari saya, nanti jangan lupa bilang makasih ya. Jangan lupa, kalo udah buat postingannya bisa di-share di comment box di blog ini, atau juga bisa mention ke twitter @simambahitam. Nanti saya komen “Sama-sama :*” di blog kamu. Hehehe, ngarep di-mention.

Tulis 11 hal tentang diri kamu.
       Terserah, deskripsikan diri kamu sebebas-bebasnya.


Jawab 11 pertanyaan yang sudah diberikan pemberi The Liebster Award-nya
       Dan yang terakhir;

Pilih 11 blogger lain untuk diberi The Liebster Award dari kamu dan beri mereka 11 pertanyaan lagi.
       Terserah pertanyaan apa aja. Ngasih Award-nya gampang aja, misalkan kayak Teteh Umi, ngasih Award-nya dengan mengomentari postingan blog saya yang berjudul “Dia adalah Juara Bully Nasional.

Detik-detik penerimaan The Liebster Awards

Jangan ngirim Award balik ke yang ngasih The Liebsters Award ke blog kamu.
 
      Nah, nanti yang dapet Award ini dari saya jangan ngasih lagi ke saya. Kasihin aja ke teman-teman blogger lain yang belum dapat. Biar berantai dan bersambung sampe season 7 kayak sinetron Cinta Fitri.


      Mari menyimak 11 hal tentang diri Fauzy Husni Mubarok, CEO si Mamba Hitam.
  1. (1) Saya adalah seorang pelajar (gadungan) di SMA Negeri 2 Kuningan. 
  2. (2) Saya terpaksa mendekam di kelas XI MIA 1 bersama orang-orang absurd. Sungguh hari-hari yang kelam. Hehehe.
  3. (3) Orang Indonesia dan ras sunda tulen karena lahir dan masih tinggal di Kuningan, Jawa Barat.
  4. (4) Kata orang, waktu kecil mirip Joshua Suherman, sudah gede malah mirip Jokowi dan Dede OVJ karena pertumbuhan kadar kegantengan yang tidak terkontrol. Tapi menurut saya sendiri sih, wajah saya itu mirip Taylor Swift Lautner.
  5. (5) Kulitnya kurang terang karena bukan kulit kuning langsat apalagi kulit manggis. “Aku gak mau jika kulitku diekstrak. Pulangkan saja kepada orang tuamu!” Bisa gelap begini karena dikutuk Dewa Matahari karena terlalu sering ikutan ngejar layangan putus waktu SD. Layangan aja bisa putus. Apalagi tengahnya!
  6. (6) Saya anak rumahan. Pulang sekolah kalau gak ada kerjaan lain langsung pulang ke rumah, terus sebisa mungkin harus tidur siang. Fyi, rumah kedua saya itu warnet. Atau dimana saja sumber wi-fi/internet (gratis). 
  7. (7) Ngelakuin aktivitas atau kegiatan biasanya tergantung mood. Kalo moodnya bagus, bisa semangat banget sampe lupa makan, minum, juga tidur. Kalo lagi males, biasanya bawaannya pengin tidur melulu. 
  8. (8) Masalah saya sekarang di sekolah itu: Susah dapet nilai bagus di pelajaran nyanyi, dan eksak.
  9. (9) Lagi seneng banget sama dunia kepenulisan dan blogging. Seneng buat cerita, buat postingan blog, ngedesain template blog, bikin logo blog, baca novel, dll.
  10. (10) Saya kalau bangun tidur jam 5 pagi. Itu juga bukan karena alarm. Tapi karena panggilan alam. Alias mules pengen buang muka hajat.
  11. (11) Kalian gak nyadar kalau sebenarnya nomer 12 itu gak ada. Dan kamu dengan bodohnya meng-scroll ke bawah untuk mengeceknya.

Dan saya akan meng-answer questions dari Teteh Umi Marfa, here they are:

  1. (1) Apa arti nama blog kamu? Heum, nama blog saya si Mamba Hitam. si artinya sial banget. Mamba artinya panggilan dunia maya untuk diri saya Fauzy. Hitam artinya warna gelap antonim kata putih mencerminkan kulit saya yang kurang terang.
  2. (2) Makanan favorit kamu? Air putih (dari tempat minum si Albert).
  3. (3) Manfaat ngeblog yang sudah kamu rasakan? Bisa membuat orang lain bahagia. Hati senang walaupun gak punya pacar.
  4. (4) Kalo libur mandi berapa kali? Kalo liburnya hari Jum’at mandi sekali sehari. Kalo hari-hari yang lain, dipikir-pikir dulu aja, deh, ya.
  5. (5) Tujuan utama kamu ngeblog apa? Tujuan utamanya pengin ngasah ketrampilan menulis dan berbagi pengalaman. Biar punya jurnal hidup yang bisa dibaca lagi kalo udah berusia senja. Eaa!
  6. (6) Siapa motivator kamu? Alasannya? Teman dekat. Soalnya, kalau dia lebih baik atau mendapat sesuatu pasti akan dibagi sama saya. Dan saya akan menjadi termotivasi untuk lebih baik lagi dari teman saya atau dapat memberi lebih dari yang dibagi teman saya. Lantaran, enak juga kalo ngobrol, nyambung.
  7. (7) Menurut kalian blog aku kekurangannya apa? Blog Teteh Umi terlalu gelap kalau dibuka lewat PC, backgroundnya item terus warna tulisannya kuning. Kontras banget, gak enak dipandang mata. Kurang adem, menurut saya. Tapi, saya liat sekarang udah ganti jadi terang. Ye! Terus, kenapa ada widget jamnya. Menurut saya itu gak usah dipakai, karena gak penting.. ngeberatin loading blognya. Kadang-kadang juga tulisan Teteh Umi ini gak diedit lagi atau apa, soalnya ada yang huruf kapital dan tanda bacanya ngaco. Gitu aja, sih. Kalau mau nanya lebih lengkap kurangnya apa tinggal email aja. Hehe, gak enak pamerin kekurangan orang.
  8. (8) Buku atau novel terbaik yang pernah kalian baca? Cado Cado 3 karya Ferdiriva Hamzah. Endingnya haru biru. Kerja keras jadi dokternya kerasa banget, karena mirip sama pengalaman-pengalaman kayak pas pelantikan pramuka atau osis. Dan juga Radikus Makankakus, ceritanya keren, bener-bener bernuansa kakus. “KAKUS BANGET!!”
  9. (9) Apa harapan kalian dan blogger kalian ke depannya? Harapan: semoga nilai mata pelajaran eksak saya kunjung membaik. Blog makin rame. Tulisan makin terasah, makin lucu, makin unik, menarik, dan kece. Punya pacar cakep kayak Chelsea Islan atau Leighton Meester paling mentok Cameron Diaz deh.. blogger kalian ke depannya? Gak tau tuh, blogger saya pantang mundur aja deh. Gak ngerti maksutnya.
  10. (10) Kalian type orang rapi atau berantakan apa adanya? Berantakan apa adanya. Nih kamer saya liat:
  11. (11) Dan pertanyaan terakhir… Sandy itu wanita ya? Ini Sandy yang mana? Ada teman saya namanya Sandy Novisa. Orangnya gendut, suaranya cempreng apalagi kalau ketawa, pake kacamata, kalo main futsal bareng dia dijadikan kiper soalnya gawangnya tertutup rapat, gak ada celah. Dia……………………………. Cowok tulen.

Pertanyaan buat kamu yang dapet The Liebsters Award dari saya:

  1. (1) Apakah ada arti dari nama blog kamu? Kalo ada apa? Ceritakan dong latar belakangnya?
  2. (2) Dimana sih tempat tinggalnya? Ceritain hal terunik dari kota tempat tinggalmu!
  3. (3) Sejak kapan kamu ngeblog?
  4. (4) Latar belakang apa yang mengilhami kamu untuk ngeblog?
  5. (5) Sesudah ngeblog beberapa waktu, apa manfaat yang sudah kamu dapat dari ngeblog?
  6. (5) Postingan blog kamu yang menurutmu paling keren, dan ingin sekali dibaca oleh orang banyak yang mana? Share dong! Yang terbaik saja menurut kamu ya!
  7. (7) Kamu paling suka film bergenre apa? Sebut satu film yang menurutmu terbaik di genre yang kamu paling suka itu! Alasannya?
  8. (8) Penting gak penampilan fisik untuk kriteria pacar idaman kamu? Kasih tahu alasannya..
  9. (9) Pelajaran di sekolah yang paling gak disukai? Alasannya?
  10. (10) Apa kekurangan dari blog si Mamba Hitam, punya saya. Sebutkan sebanyak-banyaknya!!
  11. (11) Sebutkan cita-cita kamu! Dan katakan atau tulis kembali dengan huruf kapital kalimat ini: “AKU PASTI BISA JADI …. (isi dengan cita-cita kamu)!!!”

      Oke, biasanya kalau dapet penghargaan suka ada pidato gitu. Ehm, saya mau ngucapin terima kasih juga saya ucapkan pihak-pihak yang menjadi inspirasi saya dalam menuliskan cerita di blog ini, orang tua saya Ibu dan Bapak, teman-teman saya, SPARTAN (XI MIA 2 SMANDA 2013-2014), SEISMOGRAP (XI MIA 1 SMANDA 2014-2015), barudak sapaulinan (Ricky, Nur, Firyal, Yopi, Revi, Cucu, Fazrin, Ifah, Rani, Lisa, Aldi, Dede, Sofyan, dan yang lain), adik saya, Retno dan Lala, makasih. Ima imut. Anak-anak desa Ciomas dan SSB Tunas Junior (Goyang, Otoy, Yogi, Dodoy, Feri) Terima kasih, nama-nama kalian terpampang di blog ini, walaupun kadang ditertawakan, namun akan tetap abadi selamanya.

      Dan inilah, para blogger yang menerima The Liebster Award dari saya:

  1. (1) Adam Adis
  2. (2) Feri Alif Aprilianto
  3. (3) Dita Astiani
  4. (4) Rachmat Hidayatullah
  5. (5) Desi Jamiatun
  6. (6) Yohana Dian 
  7. (7) Rani Yuniawati
  8. (8) Fahmi Rabiul Karim
  9. (9) Ahmad Fathin Al-Fawaz
  10. (10) Muhammad Luqman
  11. (11) Arie Kriting
      
      Yang udah dapet, segera buat postingannya ya.. ditunggu!!

UAS Memang Penuh Misteri.

Untuk belog.
    Baca juga cerita yang sebelumnya: Murid Gadungan Ikut Ulangan
    Walaupun momennya sudah terlambat.
    Cerita saya ketika ulangan terus berlanjut, karena di balik UAS ada soal yang susah.

PASRAH YANG 'INI' SAMA 'ITU' BEDA..


    Kali ini saya mau cerita gimana saya ikut ulangan ini..

    Oke, udah banyak orang yang bilang kalau ngerjain ulangan itu yang mudah dulu. Itu bullshit (baca: banteng duduk). Sebagai murid gadungan, saya tidak pernah langsung percaya apa yang dikatakan guru atau kebanyakan orang.. saya kebanyakan ngeyelnya. Selalu saja anti-mainstream.

    Hikmah itu didapat ketika saya mengerjakan soal matematika wajib di UAS kali ini, saya memegang teguh prinsip yang didapat saya ketika terserang flu waktu malem 1 Desember yang horror sekali. "USAHAMU BELUM KERAS!" Ini memang sedikit ambigu sama yang dipikirkan oleh orang-orang berotak mesum, mereka pasti berpikir, "T*TIT KAMU BELUM KERAS!"

    Karena saya ingin berusaha semaksimal mungkin, makanya saya berusaha untuk mengerjakan soal yang saya bisa waktu ulangan matematika. Minimal yang ketika saya baca soalnya, jawaban CapCipCupnya udah langsung kepikiran.

    Saya terjun ke soal, soal 1-5 soalnya saya kuasai, Program Linear. Saya pun mengerjakan dengan hati-hati dan dengan penuh ketelitian. Jangan sampai ngitungnya gak bener. Pas saya selesai 5 nomor itu saya melihat jam, saya celingukan. Anjrit, udah 30 menit berlalu.. lemot banget otak saya!

    Akhirnya pasrah masih 1 jam 30 menit. Saya pun mengerjakan soal selanjutnya, terjun ke matriks. Selesai 3 nomor. Akibat penasaran, saya nengok lagi ke arah jam. Waduh, 1 jam lagi. Buru-buru lanjutin ngerjain soal. Soal matematika emang sedikit cuma 30 nomor pilihan ganda dan 5 nomor essay. Tapi ngerjainnya lebih lama dari ngerjain 100 soal ulangan bahasa Indonesia, bagi saya.

    Waktu udah satu jam, masih banyak soal yang belum dikerjain. Nengok-nengok ke arah teman-teman, udah ada yang mulai ke soal essay. Anak-anak kelas XI MIA 1 temen-temen saya emang pada pinter.. saya jadi mulai gemeteran. Saya pun lanjut memilah-milah soal yang mudah, lirik soal kerjain sebentar, gak selesai, pindah ke soal lain. Akhirnya waktu tinggal setengah jam, saya baru nyampe nomor 21. Itu juga yang soal sebelumnya yang kagak selesainya banyak banget, padahal udah dihitung tapi jawabannya gak ada. Sumpah, nyesek banget... matematika emang pelajaran horror.

    Saya pun memutuskan untuk lanjut ke soal essay saat itu juga, saya pikir soalnya gampang-gampang. Gampang kalau ngerjainnya sesuka hati. Hehehe. Ternyata, tetep.. susah.
Ada soal yang lumayan gak susah-susah amat, saya hitung.. hasilnya bener apa salah? Bodo amat. Emang saya pikirin. Ngerjain soal essay itu yang penting full jangan kelewat satupun. Biar ada upah nulis, biasanya suka dikasih nilai (sedikit) sama gurunya. Daripada melompong. Bener gak? Cuma tips aja ya.

     Walaupun begitu, soal essay matematika itu enggak kayak soal sejarah atau bahasa Indonesia yang bisa dengan imajinasi kita dan sesuka bacotan kita. Ngerjain soal matematika harus dengan logika juga. Dan berbekal dengan logika saya yang dangkal, saya berhasil kelarin 4 soal matematika, saya sisain satu yang gak bisa ditalar pake logika. Sekali lagi soal bener atau tidaknya, saya serahkan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan Maha Perhatian kepada orang yang teraniaya. Karena do’a orang yang teraniaya, biasanya terkabulkan Tuhan.

    "5 menit lagi.." teriak pengawas ulangannya lantang. 

    Waduh, 5 menit lagi dan saya belum ngelarin soal pilihan ganda 9 nomer yang belum disentuh dan yang gak ada jawabannya pun masih banyak binggo* (*binggo: bahasa gaul anak XI MIA 1, artinya: banget). Disitu saya itung-itung lagi soal PG yang udah dikerjain, ehhm, baru 13.. bentar 13? Bego amat lo! Setengahnya juga enggak! 13? Angka sial! Ah, mitos!
    "IBU! Tolongin Aa!!" batin pun berteriak minta tolong. Akhirnya saya pasrah di akhir. Saya mengeluarkan jurus terbaik dalam mengatasi hal-hal buruk seperti ini.. yaitu…… mengunakan jurus CapCipCup dan teknik pola rahasia. Saya berhasil keluar dari ruangan dengan kepala meluap-luap pengen muntahin semua isinya selamat dan semuanya kelar berkat keahlian (rahasia) yang didapat secara turun-temurun ini.


Sumber: 1cak Begini nih, insting CapCipCup mode: ON!!


    Usaha saya rasanya udah keras banget (t*tit saya juga keras), otak saya pun keras udah mau meledak. Udah ngerjain soal capek-capek pake dikotret, diitung sedikit demi sedikit sampai menghabiskan waktu lama, pas nyampe finishing touch, jawaban di soalnya kagak ada. Sakitnya tuh disini. *nunjuk kepala*

    Dari situ saya merasa saya gak bisa usaha kalau matematika, selalu saja mentok kagak ada jawaban. Akhirnya saya memutuskan belajar seadanya pas ulangan kedua matematika, Matematika Peminatan di hari Kamis. Saya pasrah aja, di jalan pun diem, biasanya suka senyum-senyum ke supir angkot, sekarang diem.

    Pas di sekolah, saya dengan rendah diri masuk ke ruangan ulangan. Ternyata masih pagi dan gak ada orang, saya pun mampir aja ke ruangan sebelah kali aja ada temen sekelas yang udah dateng. Pas masuk ada temen sekelas cewek, Vio dan Gina lagi cemberut juga ngeliatin buku. Saya pun masuk dan menyapa mereka dengan lemas, "Pagi Vio. Pagi Gina."

    Si Vio tanpa merhatiin sapaan saya langsung nanya, "Vid, bawa buku catatan matematika Pak Yudi gak? Mau pinjem, belum ngehafal nih materi tentang Irisan Kerucut."

    "Bentar. Perasaan bawa." Saya pun mengecek tas.. dan ternyata gak bawa, saking gak semangatnya. Kali ini saya udah pasrah di awal. "Maaf, Vio. Gak bawa. Gak semangat soalnya."

    "Ih, kamu mah. Aku juga gak ngehafal! Ngehafal dari mana, buku paket gak punya, terus aku gak nyatet materinya lagi!" Vio pun curhat.

    "Nah, yang dibawa cuma buku paketnya nih!" kata saya sambil memberikan buku bergambar roller coaster gak jelas. Dari sampulnya emang kayak menyenangkan belajar matematika tapi pas dilihatin isinya, 2 jam juga kagak bakalan tamat 1 halaman.

    "Pinjem dulu, vid." si Vio ini pun akhirnya membuka bukunya, dia sih emang pinter matematika kagak belajar juga kayaknya gak apa-apa, kalo saya? Belajar aja gagal, apalagi gak belajar. Saya makin diam, rendah diri. Dengan pasrah saya minta ajarin Vio yang lagi ngebaca materi, "Vio, omongin apa yang kamu dapet dari sini ya, saya nyimak!"

    "Emangnya saya juga ngerti?"

    Saya dan Gina melongo. Udah gitu kelas makin ramai, dateng Rani, Khilda, dan Priyanka juga. Mereka-mereka juga kelihatannya tidak siap untuk ulangan matematika peminatan ini karena emang peminatan ini benar-benar gak minat, kita murid-murid dipaksa untuk minat. Kalo emang gak minat bisa aja saya gak sekolah hari ini, "Pulang aja yuk emang gak minat kan ngerjain soal ulangannya juga, kan PEMINATAN!" kata si Agung pas saya nyampe di ruangan ulangan saya yang sebenarnya. Kali ini saya udah pasrah di awal.

    ULANGAN MATEMATIKA PEMINATAN DIMULAI. 

    *backsound: Green Day - Know Your Enemy*

    Ngeliat soal dulu sebentar, saya langsung ngerjain essay aja. 10 menit kelar 3 soal essay, seperti biasa full logika dangkal. Yang dua disisain buat nanti. Soalnya ada yang ngegambar grafik elips.

    Soal pilihan ganda dilahap dengan sempurna, imajinasi semua dikeluarkan disini. Teknik CapCipCup pun semuanya dikerahkan, dari mulai pola rahasia, kancing baju, ngitung tanggal, sampai terkaan mata batin. Dan pilihan ganda semuanya langsung selesai. Waktu? Saya nyelinguk. MASIH 90 menit. Fiuh, masih lama..

    Udah gitu saya ngerjain essay yang 2 biji tadi. Saya gambar grafik elips-nya dengan penuh imajinasi. Saya kerjain juga soal yang satunya. Dan Voila! Selesai. Dan waktu, MASIH 1 JAM!! LAMA BENER, KAMPRET!!

    Di momen ini saya gak boleh kelihatan sudah selesai mengerjakan soal, nantinya kelihatan pasrah. Jangan ada gerakan yang mencurigakan.

    Saya pun berusaha sibuk sambil menunggu waktu. Saya sok-sok-an corat-coret kayak lagi ngitung padahal corat-coretnya cuma nyalin soal doang. Muka diserius-seriusin kayak tegang banget dan sok-sok mikir padahal udah nyantai karena pasrah duluan. Seharusnya waktu ulangan Matematika Wajib bisa begini, otak bisa berpikir jernih kalo kitanya udah nyantai duluan gak terbebani sama soal-soal mudah yang bisa dikerjakan.

     30 menit lagi, temen-temen dari ruangan lain udah pada berisik. Saya liat Shafril udah keluar. Shafril juga malah nyanyi-nyanyi, "Aku Pangeran Cinta!" kami yang berada di ruangan 19 pun semuanya ngakak. Shafril kelihatannya pasrah juga kayaknya, tapi kelihatannya happy bener, padahal habis ngerjain asal-asalan. Dan ruangan 20 kayaknya bener-bener banyak yang udah pada keluar dan selesai ngerjain, mereka berjalan dengan wajah berseri-seri. Dunia udah mau kebalik! Kiamat sudah deket!

    Dan saya keluar ketika waktu tinggal 5 menit lagi, gak keliatan kalo saya udah pasrah di awal. kelihatannya usaha banget, padahal gak usaha. Saya pun heran, "Semakin susah soalnya semakin orang pasrah di awal. Pasrah di awal itu nyeseknya gak nyesek-nyesek amat daripada pasrah di akhir." Saya pun meninggalkan sekolah dengan perasaan pasrah yang menggebu-gebu.
***

NADA DERING SIAPA?

    Ruang 19, bangku paling depan sisi kedua dari utara. Saya, lagi asik ngerjain ulangan tiba-tiba teman saya si Fazrin minta izin ke pengawas untuk ke belakang. Pengawasnya guru bahasa inggris, Bu Iis. Kayaknya dia kebelet boker atau emang udah gak kuat pengen ber-‘oek-oek’ ria di kamar mandi gara-gara soal ulangan yang bisa bikin muntah.

    Beberapa menit kemudian si Fazrin balik ke kelas, lalu Fazrin duduk dengan nyaman di kursinya semula ia duduk. Namun ada yang aneh.. tiba-tiba terdengar suara lagu Green Day berjudul "Viva La Gloria". Kita semua di ruangan 19 pada bingung celingukan nyari sumber suara. Termasuk si Fazrin dia ikutan bingung juga. Selidik punya selidik, ternyata lagu Green Day itu emang nada dering dari handphone-nya Fazrin. Dia baru nyadar ketika satu ruangan semua melototin dia.

    Dia pun ngeluarin handphone-nya, disangka saya mau dimatiin. Taunya malah diangkat, lalu dia ngibrit ke luar.

    Pertanyaannya, "Siapa sih yang gak ada kerjaan nelpon kamu pas lagi UAS?" Ketika ditanya gitu oleh saya lain waktu si Fazrin jawab dengan muka datar, "Gak tau gua juga, private number." Dan ini menjadi semakin aneh, siapa yang menelpon ketika Fazrin lagi UAS menggunakan nomer pribadi (private number)? Pacarnya? Ibunya? Atau Ibu pacarnya? Ah, gak tau deh.

    Dan juga pertanyaan kedua, "Kenapa kamu gak kenal sama nada dering hape kamu sendiri?"

    Fazrin diem aja waktu saya nanya gitu. Kayaknya waktu itu dia bener-bener gak nyadar saking fokus sama soal UAS atau dia kena penyakit dengan gejala amnesia sementara kalo abis pipis dari toilet.

    Semua ini masih menjadi misteri. Hanya Tuhanlah yang tahu!
***

SOAL ULANGAN BERDASARKAN JUMLAHNYA..

     PAI 40 Pilihan Ganda 5 Essay.

     Wajar lah.

     PKn 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Wajar lah.

     Bahasa Sunda 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Wajar lah.

     Sejarah 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Masih wajar.

     Bahasa Inggris 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Masih wajar.

     Biologi 40 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Materinya juga banyak, wajar dong soalnya segitu.

     Kimia 30 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Wajar lah, ada itungannya jadi sedikit kayak matematika.

     Matematika Wajib 30 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Kebanyakan. Kurangin dong. Gila, susahnya minta ampun!

     Matematika Peminatan 30 Pilihan Ganda 5 Essay.
     Tambahin lah gapapa gampang CapCipCup. Waktunya kurangin dong, biar bisa cepet pulang.
     Dan......
Fisika 20 Pilihan Ganda 5 Essay + Gak sesusah Ulangan Harian.
     Terima kasih banyak pak! Makasih!! Makasih!! Makasih!!

     Dan ini masih menjadi misteri. Soal pilihan ganda di ulangan fisika hilang 10 soal. Biasanya 30 nomor. 

      Hanya Tuhan dan Pak Kusmana-lah yang tahu. hehe.
***

        Semua kejadian di atas diangkat dari kisah nyata karena kalo diangkatnya dari jemuran berarti itu baju-baju yang udah kering, dan kalau belum kering tapi udah diangkat itu namanya telepon.

      Semoga setelah membaca ini kamu bisa sadar.

      Jangan Nyontek! Lebih baik CapCipCup!!

      I Love Fauzy.

      Makasih.

      Selamat Hari IBU!

Saturday, December 13, 2014

Detektif Pagi Hari..

Untuk belog.
    Sabtu ini saya ke sekolah dengan perasaan campur aduk, bingung antara harus sekolah atau gak soalnya kemarin ada yang bilang kalo guru-guru mau pada piknik ke Pangandaran. Yang terlintas di pikiran saya pertama, "Semoga guru-guru killer gak kebawa ombak ya?" Oke ini becanda.
    Turun dari angkot langsung keliatan bus pariwisata, "Wah bener nih sekolah libur kayaknya... balik lagi atau jalan terus nih.." batin saya sedang crush.
    Saya pun mikir buat balik lagi, saya pun udah balik kanan. Tapi di belakang ada adik kelas. Tengsin juga nih, kalau saya terusin nanti malah dibilang, "Kakak kelas cemen, udah pakai pakai baju seragam, sekolah udah depan mata, kok balik lagi, cupu!"
    Akhirnya saya jalan terus. Karena adik kelas ini, saya yakin masih banyak orang di dalam sekolah. Artinya, masih ada orang walaupun libur. Ya, begitulah SMANDA (baca: SMA Negeri 2 Kuningan). Berpapasan sama penjaga sekolah. Dia ngeliatin saya, saya pun nyengir kuda buat nunjukkin kesan ramah. Nyampe gerbang bingung orang banyak banget. Anak-anak kecil pada lari-larian. Wah anak-anaknya guru nih. Pengin banget ngomong ke mereka, "De jangan lari-larian kayak gitu, nanti kayak Bapak lho, jadi guru. Gajinya kecil.." hehe.
    Terlewat kerumunan anak-anak guru, giliran kerumunan orang tuanya lagi berkerumun. Guru-guru SMANDA pakai baju bebas. Kebanyakan guru-guru laki-laki pakai celana pendek, apalagi yang gendut pakai celana sontog. Guru-guru perempuan sih pakai jilbab, terus ada yang pakai training - baju olahraga, ini mau piknik apa mau ikutan Senam Jantung Sehat.
    Nyampe di koridor deket koperasi sekolah, ada mobil keluarga warna silver di parkir di sana. Anjir, ini mobil siapa sih? Ngalangin jalan. Saya pun jalan belok kanan dan pas mau nyampe kelas, pintu kelas lagi di blokade sama cewek-cewek kelas 12 alias kakak-kakak kelas yang cantik, imut, baik, dan ramah, mereka ngerumpi di depan pintu kelas saya dan otomatis saya kagak bisa masuk. Anak-anak kelas juga kelihatannya gak ada satu ekor pun. Pura-pura gak tau, saya jalan aja sok cool melewati mereka. Mereka kayaknya gak tau kalau saya ini yang punya kelas, malah makin asyik ngerumpi saya makin geram. Saya berhasil melewati mereka, refleks saya belok ke WC padahal gak lagi kebelet boker atau pipis.
    Saya pun balik lagi ke depan mereka, lewat mereka lagi, kakak-kakak kelas yang baik yang lagi blokade kelas XI MIA 1 biar gak ada yang masuk. Malah makin asyik ngerumpinya, pengin masuk, tapi nantinya susah keluar deh kayaknya. Akhirnya saya balik lagi keluar sekolah dengan niat, "Pulang aja deh!"
    Nyampe di perempatan, saya langsung kepikiran buat main ke taman kota. Akhirnya saya belok kanan lewat jalan yang melewati kos-kosan Agung, saya lewat dengan wajah tanpa dosa. Beruntungnya si Agung gak ngeliat saya jalan lewat situ. Saya pun memutuskan ganti baju, dari seragam batik SMANDA jadi baju jersey Liverpool KW yang paling terakhir warna merah musim 2012-2013. Dan akhirnya niat sekolah itu menjadi jalan santai menyusuri gang-gang sempit di kota Kuningan menuju taman kota.
    Dengan gaya detektif saya berjalan kaki sambil menikmati indahnya pagi, ternyata asik juga. Jarang-jarang bisa jalan-jalan pagi kayak gini, udara masih seger, “O dua O dua bertebaran hirup! Hirup!” sambil menarik napas panjang dan mengeluarkannya via lubang pantat. FRRRTTTT!!! “Ah!” indahnya pagi hari ini.
    Diam-diam saya melakukan survey alias pengamatan, apa aja sih yang dilakukan orang-orang kalau pagi hari.
    Sejauh ini masih sampai belakang SMA Kosgoro, ngintip sedikit ke sekolahnya ternyata masih sepi, kalau udah hari bebas kagak belajar kayak gini emang murid-murid bebas sesuka hatinya nentuin jam berangkat paginya. Marvelous! Marvelous! Andai terus begini..
    Anak-anak SD nih yang rajin, saya lewat berpapasan dengan dua anak perempuan kayaknya kelas 4, pakai training merah celana panjang hitam berkerudung putih. Mereka lari-larian, sambil teriak-teriak “Eh, ayo! Ayo nanti telat lho senamnya!” Saya ngecek jam dari hape saya, padahal baru jam 6:45. Waktu SD saya berangkat ke sekolah jam 7:30. Pas nyampe sekolah, pas masuk. Soalnya saya suka risih kalo berangkat pagi, diajakkin main bola nantinya. Kalo udah begini ya harus ikutan, kalo gak ikutan, diejekkin, “GAK BISA MAIN BOLA!! GAK BISA MAIN BOLA!!” padahal sih bisa, cuma males aja. Kadang gak mau sama gak bisa jadi beda tipis. Udah main bola, keringetan. Masuk kelas jadi bau badan. Gak semangat belajar gara-gara pengin mandi dan badan lengket.
    Masih menyusuri gang-gang sempit, kali ini ada seorang bapak pakai baju tentara, ijo belang-belang coklat gitu, (kayaknya mantan) anggota TNI-AD, lagi jemur bajunya, kolornya, dan kancutnya. Saya takut itu jemuran rampasan perang. Ah, bukan, think positive! CUCI!! CUCI!!! JEMUR!! JEMUR! “Semangat pak!”
    Terus melangkah, ada anak kecil lagi jajan roti. Dan saya melihat ada sepasang suami istri lagi ngobrol, dilihat sih nampak biasa aja. Sekilas diliat-liat lagi kayak lagi berantem, terus pas deket malah nguping, kedenger ada pembicaraan baju yang belum dibalikkin. Anjir! Saya jadi inget si bapak Tentara yang lagi jemur baju tadi. Jangan-jangan baju yang dijemur tadi itu baju si istri ini lagi. Wah, parah!
    Keluar dari gang, nyebrang, masuk gang lagi. Yang orang Kuningan pasti tahu gang ini. Gang menuju wihara Satya Darma. Kalo gak salah itu nama wiharanya. Kalo salah maafin. “Gong xi Fa Cai!” nuansanya bener-bener merah. Tembok-tembok gangnya juga catnya merah. Banyak ‘ong’-nya ini gang. Tau ‘ong’ gak?
Gang Merah! Penuh 'ong'!

    Tapi masih aja ada yang janggal, ada jomblo yang ngenes corat-coret tembok merah gang ini dengan tulisan ini.
“Salamin ya, yang kenal sama anak ini tanda panah menunjuk ke anak kurang beruntung ini: Frelitha 7F”
    Buat Frelitha ada yang salam tuh..
    Hati-hati jomblo ngenes ada di mana-mana, waspadalah! Waspadalah!
    Keluar dari gang Tionghoa Satya Dharma dikagetin sama sebuah black hole yang hampir menyedot saya untuk masuk ke dalamnya. Untung black hole ini medan gravitasinya kecil jadi saya cukup bisa menghindarinya dan tidak tersedot ke dalamnya. Jangan-jangan ada acara SUPER TRAP disini, pas celingak-celinguk kiri-kanan gak ada CCTV atau kamera tersembunyi di sekeliling. Lanjut jalan….
Awas berbahaya! Ada black hole!

    Lalu deket ATM BCA deket Syahira, ada kios jualan banyak banget orang, ternyata yang lagi digandrungi itu tukang bubur. Wah pantes para tukang bubur pada cepet bisa naik haji, kalo pagi emang laku keras. “Kalian semua nguntungin gua kalo lagi laper!!!” kata si tukang buburnya.
    Toko-toko masih pada tutup. Toserba-toserba seperti Surya, Griya, Yogya, masih pada tutup. Kios bakso solo pun masih tutup. Yang menarik perhatian saya nih pas lewat pertokoan yang ada di jalan siliwangi setelah perempatan pasar baru. Masih banyak toko-toko tutup, kecuali toko perhiasan. Tukang emas dan perak semuanya udah buka. Rajin-rajin bener mbak-mbak cantiknya.
    Ada juga tukang kalender yang udah mulai keliling. Tanda-tanda akhir tahun sudah dekat…
    Dan akhirnya, saya pun sampai di taman kota dengan harapan bisa dapet pacar. Pas masuk ke area taman kotanya sepi, gak ada orang. Sebenernya ada sih orang, tapi tukang bersih-bersih sama tukang sapu jalan. Gak ada cewek seekorpun. Ah, masih pagi.


Gak ada cewek sejauh mata memandang..

    Saya pun terus berjalan ke arah selatan taman kota, ada bapak dan anak lai-lakinya lagi main bulu tangkis di area taman kota yang mirip sama area pertarungan Gladiator. Sayang anak, sayang anak!


Cepat gede anakku! Biar bisa jadi juara Uber Cup!!

    Disitu saya nyender dan duduk ngeliatin bapak sama anak yang lagi main bulutangkis.. diem dulu, bengong, lalu, ada suara ramai-ramai musik senam. Saya penasaran. Ternyata dari SDN 4 Kuningan. Hari Sabtu emang anak SD suka senam. Saya liatin mereka. Saya jadi inget SD, hari Sabtu saya suka ikutan senam juga. Lagi asik ngeliatin dari speakernya ada suara, guru perempuan yang ngajarin senamnya ngasih intruksi, “Kelas 1 jangan dorong-dorong. Jangan bercanda. Ini senam. Bukan tawuran.. ayo jangan dorong-dorong.” Jadi inget waktu SD, kalo senam hobinya ngeliatin bokong instruktur senamnya. Seksi. Mulai absurd.
    Abis itu saya nyegat angkot 10 untuk melakukan perjalanan pulang ke rumah. Pas lewat jalan pramuka, saya melihat, spanduk besar bertuliskan “CROWN”. Wah, ini salon yang terkenal itu, sering bagi-bagi stiker. Kalo udah dapet stiker itu pasti keren dan gaul, soalnya itu adalah stiker anak gaul. Saya jadi ngaca ke spion, udah panjang nih rambut. Tujuan selanjutnya: Salon CROWN.
    Bayangan salon CROWN perlahan menghilang, seiring berputarnya roda angkot menyusuri setapak demi setapak aspal jalan yang hitam laksana kulit saya yang memang mengandung atom karbon lebih dari 30 biji. Pagi hari memang seger, sepi, dan belum buka. Tapi pagi hari itu awal kehidupan semua orang. Semua orang punya kehidupan yang berbeda-beda.
Dan cewek-cewek.. belum keluar di pagi hari. Membuat saya sadar, cari pacar jangan pagi-pagi, cewek-cewek masih pada bobo cantik. Kecuali kalo emang pengin pacaran sama mbak-mbak penjaga toko perhiasan, tukang kalender, atau mentok-mentok sama tukang bubur, mereka udah pada stand-by kalo pagi-pagi…
    Santai aja…   
   

Sunday, December 7, 2014

Murid Gadungan Ikut Ulangan

Untuk blog.
    *krrrk.. krrrkk*
    Tulang-tulang yang tadinya hening mendadak bersuara kriuk-kriuk renyah saking pegelnya habis ulangan. Ulangan sudah berakhir. Sekarang saya harus ngapain?
    Daripada bingung saya pun ngetik-ngetik di komputer gak jelas.
    GAK JELAS.
    GAK JELAS.
    GAK JELAS.
    Saya merasa sehabis ulangan saya sudah lupa siapa saya sebenarnya. Saya siapa? Saya dimana? Dengan siapa? Malam minggu kapan?
    Sampai saya bertemu dengan seorang perempuan setengah baya, berwajah lelah namun tatapannya tulus berkata kepada saya dengan suara lirih, "Saya Ibumu, nak. Namamu Fauzy. Sok-sok-an pengin dipanggil David."
    "Ibu?"
    "Iya, sekarang kamu udah berhasil melewati UAS yang konon katanya dapat membuat murid gadungan amnesia sementara."
    "Benarkah apa yang kamu katakan, ibu?"
    "Benar, ibu tidak berbohong." Tatapan seorang ibu tidak pernah berbohong, saya selalu meyakini hal itu. "YES! AKHIRNYA!"
    "Tapi, nak. Kamu jangan bahagia dulu."
    "Apa, bu? Saya tidak boleh bahagia? Apa maksudmu ibu?"
    "Kamu harus remidial."
    "TIIIIIIIIIIDAAAAAK!!!!!"
***   

    *kukuruyukkk*
    Suara ayam itu sepertinya saya mengenalinya, oh, ayam tetangga. Ternyata saya tadi tertidur sampai bermimpi yang tidak-tidak.
    "TIIIIIIIIIIDAAAAAK!!!!!" saya pun berteriak sekencang-kencangnya, benar kan saya tadi mimpi yang tidak-tidak? Ternyata benar. Terima kasih ayam tetangga, tapi, bentar.. ayam tetangga? OMG, tuh kan, bener, saya cek liat jam di ruang TV ternyata masih jam setengah 11. Seperti biasa, ayam tetangga berkokok di jam yang salah.
    "Jepluk!!" pintu kamar saya tutup kembali dan kasur saya tiduri lagi, lalu saya melamunkan hal-hal gak penting. Apa benar UAS sudah berakhir? Murid gadungan seperti saya apakah bisa segitunya melewati UAS yang konon katanya bisa membuat amnesia sementara itu.
    Pertanyaan aneh-aneh seperti di atas sudah membuat otak saya berdegup kencang, jantung saya pun berpikir keras. Seharusnya saya senang dong UAS berakhir, kok saya merasa ada yang mengganjal. Sekarang sudah hari Minggu tanggal 7 Desember 2014. Ding! Gotcha! Hape saya pun saya buka-buka galerinya, ternyata benar, foto-foto jadwal ulangannya sudah gak ada, berarti ulangan udah selesai. Sekarang saya harus ngapain?
    Oke, oke, jika kalian penasaran sama cara murid gadungan melewati ulangan akhir semester ini, baca aja terus..
    Saya berhasil melewati UAS karena saya terpaksa, kalau gak terpaksa bukan murid gadungan namanya. Iyain aja biar cepet.
    Berikut jadwal UAS saya selama enam hari ke belakang.....

    For your info, setiap pelajaran punya level-nya masing-masing karena itu saya kasih warna di setiap pelajarannya mewakili tingkat CapCipCupnya. Karena kalau berdasarkan tingkat kesulitan, semua mata pelajaran itu sulit semua.
    Legenda:
    *Biru: Yang diCapCipCupnya sedikit, malahan hampir gak ada, dipikir-pikir sih ketemu.
    *Hijau: Yang diCapCipCupnya banyak, udah dipikir-pikir tapi lumayan bisa ditebak.
    *Merah: Yang diCapCipCupnya banyak banget, banyak bingits, hampir semua, dipikir-pikir gak bisa, ditebak juga kagak bisa. CapCipCup andalan semua umat!
    Sebelum ulangan saya berdiskusi dulu dengan Albert di background, tempat nongkrong saya di belakang kelas.
    "Beuh, Senin nanti Ulangan, bro," ceritanya ini masih hari Sabtu, tadi saya yang ngomong.
    "Iya, bro, masih Senin depan, nyantai aja kita main PES aja dulu." dia kayaknya nyantai banget, saya pun bertanya emang bukan Senin besok ya, dia pun menjawab santai, "Iya, sekarang bawa laptop gak? Ke si Agung yuk maen PES!" Ternyata masih seminggu lagi, daripada malu dan muka saya semakin hitam padam saya pun mulai melemparkan topik diskusi gak penting.
    "Ngomong-ngomong, nanti ulangan pasti sama kelas 10 ya?"
    "Bukannya sama kelas 12?" tangkas dia menjawab dengan penasaran tingkat tinggi.
    "Mau sama kelas 12 lagi? Saya sih gak mau. Bosen, dibawah tekanan mulu harus pasang wajah unyu-unyu untuk sok-sok-an hormat." Masih inget postingan blog saya tentang ulangan yang lalu, baca disini .. Balada Ulangan Kenaikan Kelas.
    "Emang kenapa? Saya sih biasa aja, kelas 10 sama 12 sama aja. Sama-sama duduk sama cewek mulu."
    "Anjir, beruntung banget lu?"
    "Yoi atuh, kelas 10 semester 1 dan 2 cewek kelas 12 duduk dengan Albert!" begini nih, dia mulai pamer, saya jadi makin bete.
    "Adem dong ya, saya sih apaan, kelas 10 semester 1 sama cowok, beuh, kelas IPS lagi, bawa hape terus dia. Nyontek aja nyontek. Saya jadi ikutan gak tenang jadinya.." saya mengungkapkan kekesalan saya.
    "Daripada saya jadi tukang transfer kertas contekan."
    "Ih, kok gitu? Keren, bro. Ulangan sambil kerja." Albert berdiri, dan menatap mata saya dalem-dalem, "Lo mah gak ngerti, saking strategisnya tempat duduk gue, diantara dua murid yang ikatan kekompakannya udah kuat banget, tiap mereka contek-menyontek, gue pasti yang disuruh ngasihin bundelan kertas hina mereka itu. Gue harus celingak-celinguk dulu takut ketahuan pengawas. Mana gak digaji lagi."
    "How terrible, man!"
    "Sialan lo, haha!" dia tertawa. "Gue yakin, besok ulangan pasti sama cewek lagi, gue berani taruhan."
    "Oke, saya juga sama cewek, amin, kelas 10 amin." saya berharap penuh, dan kami melakukan do'a bersama. "Nanti kalau ulangan gak bawa penghapus yuk? Biar bisa modus minjem penghapus.."
    "Cemerlang, tapi itu gue juga sering ngelakuin waktu kelas 10."
    "Anjir, saya keduluan.."
    Dan ketika hari Senin sebenarnya, di hari Ulangan pertama, saya ketemu Agung di koridor deket koperasi sekolah. Bener-bener moodslower, pagi-pagi udah ketemu anak semenyebalkan dia. Saya pun melihat dia seperti habis dari ruang TU habis ngelunasin SPP kayaknya, "Belum lunas, gung?"
    "Iya, baru bayar, buruan ah ke kelas."
    "Ngapain?" tanya saya bingung. Tumben ini anak rajinnya meningkat, jangan-jangan dia sakit lagi.
    "Belajar.. ngeceng lah!!"
    "Saya mau bayar SPP dulu."
    "Jadi belom lunas?"
    "Belo'on. Ruang berapa kita?"
    "19. Ya udah gue duluan!"
    "Oke bro..........."
    Setelah saya melunasi SPP, saya langsung lari-larian dramatis ke ruang 19 tepatnya di kelas XI MIA 4. Saya menemukan tempat duduk saya, dan ternyata dapet di depan. Mampus! Batin saya merintih kesakitan. Nampaknya ke depannya akan suram. Mana meja guru di depan tempat duduk saya lagi.
    "Gung bantuin saya!"
    "Angkatin ini meja pengawas sedikit ke tengah, ini depan saya banget!"
    "Oke, oke!"
    Agung membantu saya dengan otot tangannya yang putih. Saya pun meniup debu yang ada di meja dan duduk di kursi, melihat ke belakang, eh, ada Elma (Elboy).
    "Halo, pid."
    "Halo, ma."
    "Siap ulangan sama kelas 12?"
    "Apa?"
    "Siap ulangan, gak?"
    Enggak. Aduh, saya langsung ke luar, liat kertas yang ada di jendela. Beneran, sama kelas 12. Hancur semua harapanku untuk duduk bersama adik kelas tercinta. hehehehe.
    Awal ulangan udah gini, nasib-nasib. Tapi itu belum seberapa, masih ada penderitaan saya yang lainnya.
    Sehabis ulangan hari pertama saya pulang bareng sama Agung, sebenarnya gak pulang bareng sih kayak orang PDKT-an, bukan. Tapi jalan bareng, itu juga sampe gerbang sekolah, soalnya dia deket rumahnya, kos-kosannya belakang sekolah.
    “Gung, besok ulangan apaan gung?”
    “Matematika Wajib, sama sejarah.”
    “Idih, sama sejarah gitu dicampurinnya. Harus menghafal banyak juga dong.”
    Udah gitu, saya sama Agung berpisah karena udah nyampe gerbang sekolah. Tuh kan bukan pulang bareng kayak orang PDKT-an.
    Ulangan itu emang pikiran itu harus setenang mungkin, makanya kalau habis ulangan saya berusaha langsung pulang ke rumah. Nyampe rumah terus tidur, abis tidur bangun, tidur lagi. Hehehe.. usahakan banyak tidur.
    Sehabis tidur saya inget harus belajar Matematika, mana materinya banyak banget lagi. Saya ngitung-ngitung, ngitung-ngitung, ngitung-ngitung, soal yang saya bisa di buku. Gak kerasa maghrib udah dateng. Tumben banget ya belajar matematika gak kerasa begitu. Iya, soalnya saya baru bangun tidur jam setengah 6 sore. Gak kerasa belajar matematiknya.
    Saya pun keluar kamar, terus diem dulu di depan TV, nontonin adzan maghrib. Terus diem dulu melongo depan TV sampe 10 menit terus mandi. Sehabis itu, saya terjun lagi ke meja belajar. Pas gitu, hidung saya berasa gatel-gatel. Sambil ngitung-ngitung gak jelas, tangan kiri saya garuk-garuk hidung. Saya pun ber-multitasking ria. Tangan kanan corat-coret ngitung, tangan kiri garuk-garuk hidung.
    Lama-lama makin gak enak, mata makin sipit, bawaannya pengin bersin terus. Mulut manyun-manyun sampai bersungut-sungut.
    "HASYIMMM!!!" nah lo, saya mulai bersin.
    "HASYIMMMMMMM!!"
    "HAA..."
    "HAAAA.."
    "HAAASSSYIIIMMM!!!" Aduh, bete!!
    Saya garuk-garuk hidung lagi, aduh, kepala pun mulai pusing.
    "HAAAAAAASSSYIIIMMM.."
    Bete maksimal deh, hidung saya terkena flu. Saya pun keluar kamar cari inspirasi buat ngobatin hidung saya ini. "HASSYIIMMM!!!" Terus ke dapur, mengambil gelas, terus cari termos. Air panas biasanya manjur deh. Saya hirup dulu aroma air panasnya. Terus diteguk. Ah, sedikit lega. Saya pun masuk kamar lagi. "HASSSSSSSSYIIIIMMM!!" Saya bersin lagi. "HASYIIMMMMMMM!!" Bersin lagi.
    Saya makin suntuk. Pelajaran yang udah masuk keluar lagi. Kasur malah ngegoda-goda buat ngajak tidur. Sabar Fauzy, USAHA KAMU BELUM KERAS!! Lama-lama bersinnya reda, syukurlah. Tapi, ingusnya netes melulu. Keluar kamar, nyamperin handuk terus ngelap ingus. 5 menit kemudian gitu lagi. Akhirnya, handuknya saya bawa ke kamar. Sampai-sampai ibu saya bertanya, "Kamu belum mandi?"
    "Belum kalau mandinya pake ingus, bu."
    Hadeuh, ingusnya ngeganggu banget.... saya mulai lelah dengan semua ini.
    "Bu, minta obat pilek dong.."
    "Tuh cari aja di bufet, kotak warna ijo. Kamu sih kalau ulangan sakit melulu?" Hehe, saya waktu kelas 10 ulangan malah sakit, waktu Ujian Nasional kelas 9 juga saya lalui sambil sakit demam. Untung aja lulus yak.
    Dengan semangat membasmi pilek ini saya pun meminum obatnya.
    "HASYIIMMMMM!!!!!!!!!!!!!!"
    "HASYUUUUU!!!!"
    "HASYAAHAHA!!!!!!!!!!!"
    Ah, malah makin parah, jam 10 malam pun saya menyerah. Saya merebahkan diri di atas kasur dan kasur pun membawa saya ke alam mimpi. Di hari Senin, awal Desember itu saya mengucapkan Desember Wish dengan tatapan nanar, "Semoga virus influenza yang sedang menyerang diri saya segera enyah dari hidung seksi ini."
    Bersambung kayaknya…

Sunday, November 23, 2014

The November of SHIT!!

Untuk blog.



Gile, sebulan sebelum ulangan adalah saat-saat paling sibuk dalam hidup. Guru-guru berlomba-lomba mengejar materi yang belum sempat mereka ajarkan kepada anak didiknya. “Takut kalian gak bisa di ulangan.” Selalu saja mereka mengeluhkan begitu, padahal yang buat soal ulangannya bukan murid, tapi gurunya sendiri. Tinggal coret aja materi yang belum mereka ajarkan di soal ulangannya.

Yang paling jadi korban memang bukan guru, tapi muridnya. Para murid terpaksa memakai otak mereka 2 kali lipat dari biasanya. Soalnya murid-murid harus menyerap materi lebih banyak dari biasanya. Kalau sudah begini yang diserap bukan tambah banyak, tapi yang keluar malah yang tambah banyak.

Yang susah bukan cuma murid, tapi saya juga susah. Sebagai murid gadungan di SMAN 2 Kuningan hal seperti di atas tadi memang menyulitkan. Kalau murid biasa mereka harus menggunakan otak mereka 2 kali lipat, kalau saya 4 kali lipat, soalnya otak saya ini lemotnya sudah gak ketulungan lagi. Apalagi dalam pelajaran eksak seperti matematika, fisika, dan kimia. Belajar biasa saja sudah persis dikejar-kejar anjing (karena orang lain udah pada ngerti duluan, saya sendiri yang belum ngerti), sekarang… belajar sambil mengejar materi yang belum ulangan mirip banget lagi dikejar-kejar anjing-anjing yang galak-galak.

Ditambah fakta bahwa bulan November ini memang tidak ada hari libur selain hari Minggu. Hari Minggu pun masih tidak bisa santai karena hari Senin pelajaran fisika sudah menanti. Yap, remidial fisika dilakukan setiap hari Senin sepanjang bulan November. Wow! 4 BAB saya remidial semua. Hehe, benar-benar murid gadungan.

Tapi, remidial ini menguntungkan lho, karena sebelum melakukan remidialnya, Mr. Quznama (guru fisika) memberikan semacam pengayaan. Jadi di luar jam pelajaran sebelum hari remidial H-2 atau H-3 belajar dulu bersama dirinya. Tapi pengayaan tersebut dipungut biaya sebesar 15 rebu rupiah untuk setiap belajar bersama dirinya. Gak apa-apa lah, kata Mr. Quznama biaya pengayaan tersebut buat bikin TPA. Terus, biasanya dia kalau ngajar di kelas galaknya super. Ehm. Kalau di pengayaan dia jadi baik. Ehm. Walhasil sebelum ulangan saya sudah mengulang materi fisika dan menjadi lebih mengerti. Dan saya siap untuk ulangan akhir semester ganjil… fisika! WUOH!!

Sekarang sudah tanggal 23 November, besok Senin 24 November 2014, ulangan remidial fisika yang ke-3, BAB Usaha dan Energi. Selasa, harus presentasi tugas membuat online shop (powered by prestashop) di luar jam pelajaran harus pengayaan fisika lagi (jadwal dimajukan). Rabu, Ulangan Biologi BAB Sistem Sirkulasi dan Ulangan Kimia BAB Laju Reaksi. Kamis, Remidial Kimia BAB Hidrokarbon atau Termokimia dan Ulangan Remidial Fisika BAB Gravitasi. Tugas numpuk PKN harus dikerjain semua tugas mandirinya yang ada di buku paket. Makalah kimia tentang minyak bumi belum selesai deadline akhir bulan. Matematika masih ada BAB yang belum ulangan harian. Dan tanggal 1 Desember adalah puncaknya, harus siap menghadapi ULANGAN AKHIR SEMESTER!! Ya Allah, berilah hamba-Mu kekuatan… dalam menjalani serangkai aktivitas yang dapat membuat otak over-heat ini. Jangan sampai otak hamba over-heat biarkan sejuk seperti di air terjun, amin.

Oke, paragraf sebelumnya jangan dipikirkan apalagi dibayangkan, bisa stress duluan. Hehe. Saya hanya membagikan keresahan kepada kamu. Biar yang pusing bukan cuma saya. Pusing bareng-bareng lebih keren daripada pusing sendirian.

Untuk motivasi menghadapi ulangan saya membuka-buka buku dan akan membagikan quotes dari para guru yang telah mengajar saya di semester ganjil ini:

1. “Insya Allah soal ulangan yang saya berikan manusiawi.”
-Mr. Yan2 (Guru Matematika)

2. “Apa yang Anda lakukan pastikan itu bermakna.”
-Mr. Yan2

3. “Saya punya angka disini, sebut saja ..(isi sendiri sesuka murid)..”
-Mr. Yan2

4. “Tidak selamanya yang menonjol itu orang kaya.”
-Mr E-Man (Guru Bahasa Indonesia)

5. “Pertanyaan bercanda!”
-Mr. Quznama (Guru Fisika)

6. “Quotesnya dikit amat.”
-Yang baca postingan ini

Dengan ini saya memberikan title 2014 Best Quotes of the Semesters kepada quotes nomor 5. Dikarenakan sudah dikatakan ulang oleh banyak sekali orang di kelas saya. Dan mungkin juga di sekolah saya tercinta SMAN 2 Kuningan.



  



Segitu aja, coeg (ceritanya wancaker), semoga sukses dengan guru-tugas-eksak-ulangan-dan-remidial kalian. Duniaku seperti ini dan duniamu seperti itu. Semoga postingan ini bisa memotivasi kamu untuk lebih giat lagi untuk malas belajar dan menjadi murid gadungan level Apprentice. Ingat, Pusing bareng-bareng lebih keren daripada pusing sendirian. Got it? Sip!!



P.S: Buat gokil-gokilan aja, kolaborasi sama foto-foto temen sekelas....

IH!!!
Ya, betul, pak!!