Tuesday, September 12, 2017

Mental Breakdown

Untuk blog.

Emang, ya, kesehatan mental kita itu gak bisa ditebak arahnya kayak capung kalo terbang. Kala itu, hampir semingguan hari-hari pertama semester tiga gua ngerasa hidup baik-baik saja, seperti grafik yang cenderung stabil dan lumayan meningkat, eh, lalu tiba-tiba di akhir pekan mendapatkan sebuah breaking point yang gak bisa ditebak yang gua sebut sebagai 'Mental Breakdown'. 

Ketika Hari Kamis gua bermain PES di kosan temen dengan tiga teman gua, Ata, Lutfi, dan Peter. Sistem pertandingan dilakukan dengan sistem liga atau klasemen atau yang sering disebut sistem bertemu bukan sistem gugur. Jadi kebagian bertemu semua lawan lalu yang paling banyak menang akan mendapat poin paling banyak dan dialah juaranya. Poin kalo menang dapat tiga poin, kalo draw cuma satu poin, kalo kalah good-bye alias zero poin. 

Satu kali gua draw, satu kali menang.. tapi di pertandingan ketiga.. gua kalah. 

Rasanya itu nyesek padahal satu langkah lagi puncak klasemen, rasa yang sama ketika sehabis menderita kekalahan yang hakiki, pengen teriak kata-kata kotor, rasanya sama kayak ketika butuh curhat lalu malah curhat ke orang yang salah. Butuh pertolongan medis secepatnya (diusahakan pertolongan dengan nafas buatan cewek-cewek Akademi Keperawatan). Pemulihan mental adalah hal yang harus segera dilakukan ketika kamu dilanda hal yang berbahaya seperti ini.

Ya, bagi kamu ini lebay, tapi bagi kami para cowok, kalah dari teman di pertandingan PES bukan masalah sepele, ini masalah hidup dan mati. 

Seketika gua mengumpat, "Anjir, Mental Breakdown!"

"Mental Breakdance, kali." kata Lutfi nyahut.

Tolong bedakan antara breakdown dengan breakdance, apalagi malah jadi breakfast, bahkan break up. Itu beda, okay.

Sehabis bermain PES langsung bermain futsal sehabisnya.. subhanallah.. capek-capek, pegal-pegal punggung dan pinggang bengkok semua tapi untungnya malem-malem ada sesuatu yang cukup menghebohkan. Indonesia U-18 menang lawan Filiphina dengan skor fantastis 9-0. Disinilah mental berada pada kondisi di atas angin.

Jadi kalo ada angin di bawah, nah, mental gua tepat di atas angin itu.

Tetapi rasa empati terhadap kiper Filiphina, Quincy Kammeraad harus terenyuh, kasian. Soalnya doi nangis pas abis pertandingan tersebut. Sebagai orang yang lumayan sering jadi kiper kalo main futsal, emang sedih sih. Kebobolan satu gol aja kita kesel apalagi sembilan. Harus dibantainya sama Orang Indonesia pula, kan tambah kesel. Mental Breakdown ini bukan cuma dirasakan oleh gua doang.


suratkabar.id
PanditFootball.com

Tapi tumben netizen Indonesia pada baik-baik. Akun instagram kiper Filiphina rame sekali sama komentar penyemangat dari suporter Indonesia. 

Follow instagram gua di: @fauzyhusnim

Yang bikin gua gak ngerti ketika Hari Jum'at siang tiba-tiba gua terjangkit serangan panik. Gua gak tau alasan tepatnya kenapa. Disinilah gua melakukan introspeksi.

Mungkin karena gua pengen istirahat dan gak ada jadwal apa-apa jadinya pengen diam di kosan, eh malah jadi panik? Ah, daripada kepikiran terus gua tidur siang aja. Mungkin gara-gara gua kurang tidur? Tapi, bangun-bangun gua masih panik juga. Disitulah gua melakukan proses membaca buku. Mungkin gara-gara gua bosan jadinya panik?

Pas banget gua baca bukunya Mike Leibling yang judulnya How People Tick. Ada di satu bagian yang nyebutin ternyata Orang-Orang Amerika Serikat sana juga biasa panik kalau Hari Jum'at siang dikarenakan mereka-mereka ini gak pada tahu mau ngapain pas weekend nanti alias tidak punya rencana untuk pergi berlibur. "Masuk akal juga ini." sebut gua dalam hati. "Tapi, kayaknya gua beda deh. Kayaknya sih, gua panik gara-gara tahu weekend ini bakalan dipake seminar wajib Econosphere disuruh dosen Psikologi Kewirausahaan dua hari Sabtu-Minggu berturut-turut yang udah pernah gua ikutin sebelumnya tapi disuruh ikutan lagi.. subhanallah.. gua harus relain weekend gua akan terampas secara hakikat, moral, dan esensinya."

Hari pertama seminar di Hari Sabtu, ternyata gak bikin capek walau sampe jam tiga sore. Ternyata gua suudzon. Kurva garis mental gua nanjak lagi ke atas.

Cobaan datang di malam hari. Puncak Mental Breakdown minggu ini yaitu ketika gua memutuskan untuk memakai baju Liverpool ke burjo dan menonton Manchester City vs Liverpool. Liverpool dibantai habis 5-0 sama Sergio Aguero dan kawan-kawan. Itu pulang-pulang gua udah menciut. Lemes. Hidup rasanya ancur. Anyep. Gak fokus. Sampe kos ketiduran. Pagi-pagi bangun sholat shubuh dan tersadar kalo di Hari Minggu ini yang harusnya gua santai di zona nyaman, nyatanya harus berangkat seminar lagi.

Tapi, seketika gua mikir, "Kayaknya Mental Breakdown gua ini gak separah punya Quincy Kammeraad." 

Ku jadi semangat lagi, Kakak.

Terima kasih, Quincy. Kacang dua Quincy. :))


(9-,-)9

Thursday, June 8, 2017

Sri Retno Rochmawati

8 Juni 2002.

Tanggal yang keren, bersahaja, dan imut, plus cantik, serta manis jelita.

Dari facebooknya Nawal Fajria Elhaq
My sister was born on today, June 8th. Namanya Sri Retno Rochmawati, biasa dipanggil Enok. Retno. Gak tau kenapa pas terakhir liburan kita sepakat pakai panggilan kakak adik yang tidak biasa, gara-gara abis nonton film Cek Toko Sebelah bareng di bioskop, terbitlah ide kalo kita panggilnya Koh-Nnci. Jadi saya manggil dia Nci. Dia manggil saya Koh. Hehehe. Walaupun ya, agak gimana gitu, soalnya kita kan orang Sunda biasa manggilnya kan Aa-Enok.

Di hari yang spesial ini, Aa mau cerita soal kamu, Nok.

Entah kenapa kalo ngebayangin pas kamu lahir itu inget topeng monyet. Soalnya, pas Aa berangkat ke bidan yang jadi tempat ngelahirin kamu, di perjalanan ngeliat orang di pinggir jalan pake topeng monyet warna hitam. Joget-joget gitu di pinggir jalan. Waktu itu, Aa, berangkat sama Aa Bagja, itu anaknya Wa Buang, naek becak dianterin sama dia ke bidan tempat kamu lahir. Ada firasat apa nih, jangan-jangan adik saya entar mirip monyet? Ternyata, enggak, alhamdulillah, kamu paling mirip sama Bapak dan Ibu, soalnya kulit kalian sama-sama putih.

Gak nyangka, kamu berkembang jadi orang yang pinter, mirip kakaknya. Dari SD kelas satu sampai kelas enam ranking satu terus. Ini emang udah jadi tradisi keluarga kita, ya, Nci Enok? Tos dulu. Alhamdulillah sampai SMP kelas tiga kamu masih aja ranking satu terus, ketika kakaknya udah kandas jadi ranking tiga pas kelas satu MTs. Maklumin, lah, saingannya kelas berat.

Nci Enok entah kenapa tiba-tiba menjadi ketua OSIS di SMPN IV Ciawigebang. Impian besar kakaknya dulu untuk menjadi ketua OSIS, kesampaian sama kamu. Aa-nya mah cuma bisa jadi blogger. Good, job. Good, job. Good, job. Itu sangat ke... ren dan bersahaja. Gak nyangka orang-orang mempercayakan kamu sebagai ketua OSIS, padahal di rumah sering dimarahin ibu.

Aduh, kalau udah jauh pisah begini jadi kangen. Aa di Yogyakarta, kamu masih di Kuningan. Soalnya, kamu adik yang paling adik, siapa lagi adik yang berani ngelawan kakaknya selain kamu.. mm soalnya esensi adik yang benar-benar adik yaitu.. ngelawan kakaknya. Kangen kita nyanyi bareng, e'elengan bareng.. "Eleng Pinter! Selalu Pinter! Pinter!", nyanyinya nyanyi lagu Perfect dari One Direction. Kadang nyanyi lagu Simple Plan. Kangen bikin kamu manyun, bikin kamu teriak-teriak, bikin marah-marah di kamar, sampe banting pintu kamar terus dimarahin Ibu, "Katarik bae sakalian ambeh rubuh imahna. (Yang kenceng aja sekalian sampai rumahnya rubuh)." Kangen tidur di spring bed kamar mu yang paling mewah di rumah. Kangen beli es krim Aice rasa coklat di warung dekat masjid Dukuh Dalem.

Buat menutup ini, mau bilang makasih, waktu Aa terpuruk dicuekkin gebetan curhatnya ke siapa, ke Enok, lah. Soalnya, kamu malah yang lebih ngerti soal pacaran daripada kakaknya yang gak punya pacar. Kalau curhat ke Ibu nantinya malah dimarahin, "Kamu curhat soal cewek melulu, katarik bae sakalian ambeh rubuh imahna." 

Waktu Aa gak lolos SBMPTN yang nemenin jogging buat deketin Teh ....... ah, sensor, siapa? Kamu, Sri Retno Rochmawati. Gara-gara dia kenal sama kamu, dan pas chattingan Aa ngomong kakaknya Retno, dia jadinya lumayan open, deh. You are my best wingwomen.

So.. last but not least, buat adik saya yang cantik, yang bagaikan sinar mentari, yang katanya menghadirkan kebahagiaan untuk orang-orang sekitar, that's right. Itu benar. Yang sekarang rambutnya unyu sekali mirip Anya Geraldine. Yang sekarang mau masuk SMA, semoga diterima di SMA yang kamu pengen.  Selamat Ulang Tahun yang ke-15. Cuma bisa menulis ini karena gak bisa memberi kado, bilangin ke ibu, duit Aa tinggal sedikit.

P. S: I love you.

Your awesome brother yang keren dan... ya, bersahaja, Fauzy Husni Mubarok

Follow by Email